Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Jimmy Eat World Berjuang Keluar Dari 'The Middle'

Bagaimana Jimmy Eat World Berjuang Keluar Dari 'The Middle'

 Frontman Jim Adkins Melihat Kembali Pada 20 Tahun ‘Bleed American’

1 Oktober 2021


Jimmy Eat World hanya dua album ke dalam kesepakatan mereka dengan Capitol Records ketika mereka dijatuhkan oleh label. Setelah menerima sedikit dukungan untuk album ketiga mereka, Clarity yang sekarang mani, band ini tidak terkejut ketika mereka diberitahu pada Agustus 1999. Sebagian besar artis di posisi mereka akan melihat penolakan itu sebagai pengakhir karier yang potensial, tetapi Mesa, Arizona- band berbasis mengambilnya dengan baik. Bahkan, mereka setuju dengan keputusan Capitol.

“Semua label besar sangat mahir dalam mendorong band yang menghasilkan 20.000 rekaman atau lebih dalam seminggu,” jelas vokalis Jim Adkins. “Capitol tahu persis apa yang harus dilakukan dengan itu. Tapi mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan band seperti kami yang menjual 10.000 eksemplar di antara semua rilis. [Clarity] tumbuh dari waktu ke waktu menjadi seperti sekarang ini, tetapi bukan itu masalahnya saat itu. Masuk akal secara bisnis untuk tidak menghabiskan lebih banyak uang untuk kami. ”


Band ini punya alasan bagus untuk tetap positif. Setelah tur tanpa henti dan membina hubungan dengan band-band di komunitas mereka, mereka menemukan diri mereka dalam posisi yang patut ditiru. Tentu mereka adalah band unsigned, tapi lintasan mereka terus tren ke atas.

“Setelah Capitol, tidak terasa ada lubang di struktur operasional kami,” kata Adkins. “Dari sudut pandang kami, semuanya menjadi lebih baik. Setiap kali kami memainkan sebuah kota, akan ada lebih banyak orang daripada sebelumnya. Kami merasa diperkuat oleh teman-teman di band lain yang kami miliki saat itu, dan cara kami semua bekerja untuk memainkan musik. Kami mengandalkan koneksi dengan orang-orang. Selama kami bisa melakukan tur dan bermain di depan orang-orang, kami akan baik-baik saja.”

Meskipun dijatuhkan, Jimmy Eat World tetap sibuk di seluruh dunia. Mereka merilis kompilasi berjudul Singles on indie label Big Wheel Recreation dan melakukan tur Eropa, di mana mereka dapat menjual kotak CD yang mereka ambil dari Capitol, album yang belum dirilis di luar negeri. Mereka juga mulai mengunggah demo dari album yang akan datang ke Napster (ya, ingat Napster?) sebagai cara untuk melihat apa yang akan datang.

“Kami pikir [menempatkan lagu di Napster] akan menjadi cara yang keren untuk menyebarkan musik kami ke berbagai belahan dunia di mana rekaman kami lebih sulit ditemukan. Dan itu berhasil!” seru Adkins. “Kami akan pergi ke Eropa dan bermain dengan uang kertas sembilan band yang aneh ini dan para penggemar akan tahu kata-kata untuk lagu-lagu yang kami rekam ini.”

Dengan uang yang diperoleh dari penjualan kompilasi dan tur, band ini pergi ke LA untuk bekerja dengan Mark Trombino, mantan drummer Drive Like Jehu yang menjadi produser yang pernah memimpin Clarity dan Static Prevails tahun 1996. Uang yang mereka kumpulkan tidak bertahan lama.

“Kami mengambil semua hasil tur kami dan menggunakannya untuk membuat rekor,” kata Adkins. “Mark memutuskan bahwa dia akan bekerja secara gratis sampai kami menyadari seperti apa tampilan belakangnya. Dia tahu kami baik untuk itu. Ketika kami tahu kami bisa membayarnya, kami membayarnya.”

Masih belum ada label untuk merilis album baru. Jadi band mulai mengundang pihak-pihak yang tertarik ke studio untuk mendengar apa yang sedang mereka kerjakan. Kabar mulai menyebar tentang potensi album, jadi band ini menyewa seorang manajer dan mulai berbicara dengan label yang berbeda.

Pada akhirnya, Jimmy Eat World menandatangani kontrak dengan DreamWorks, label yang masih baru dengan daftar beragam yang mencakup orang-orang seperti Elliott Smith, Dr. Octagon, Toby Keith, Alien Ant Farm dan George Michael. Meskipun itu akan menjadi satu-satunya rilis mereka untuk label (Universal membeli DreamWorks pada tahun 2003, dan band ini dipindahkan ke Interscope untuk Futures 2004), cocok adalah yang sempurna untuk mereka pada saat itu.

“[Wakil presiden A&R] Luke Wood adalah alasan besar mengapa kami memilih DreamWorks,” aku Adkins. “Mereka adalah label besar dan menginginkan keuntungan kuartalan mereka seperti semua perusahaan besar, tetapi rasanya seperti tempat terbaik untuk pengembangan. Hanya sejarah orang-orang yang ada di sana dan dari mana mereka berasal, seperti Mo Austin, Lenny Waronker, Michael Austin – ini adalah legenda di industri ini. Apa pun yang kami pikir akan terjadi dengan rekaman itu, DreamWorks terasa seperti tempat yang dapat membantu kami.”

Album keempat Jimmy Eat World, Bleed American, dirilis pada 24 Juli 2001 (DreamWorks membuat album tersebut tersedia untuk streaming online gratis lima hari sebelumnya – sebuah konsep baru pada saat itu). Dengan label baru yang siap mendukung mereka, band ini siap memanfaatkan kesempatan kedua ini. Namun, begitu album itu keluar, tidak butuh waktu lama bagi rencana untuk tergelincir.

Menyusul peristiwa tragis 11 September, sejumlah artis menemukan musik mereka dihapus dari rotasi radio (Clear Channel, misalnya, menyusun daftar ratusan lagu yang dianggap "liris dipertanyakan") dan dalam beberapa kasus, langsung dilarang atau bahkan disensor. Melihat bahwa judul Bleed American dapat menyinggung pendengar, Jimmy Eat World memutuskan untuk mengubah judul album – menjadi Jimmy Eat World eponymous – dan judul lagu – menjadi referensi chorus “Salt Sweat Sugar.”


 Bertahun-tahun setelah meledak, "The Middle" terus bergema dengan pendengar. Taylor Swift diakui sebagai penggemar; dia tidak hanya mengundang Adkins untuk membawakan lagu tersebut secara langsung selama turnya di tahun 2011, dia juga menyinkronkan lagu tersebut dalam iklan Apple Music.

“Ini bukan lagu baru,” kata Adkins. “Banyak hal yang 'The Middle' maksudkan masih menarik bagi saya hari ini. Seperti bagaimana Anda membangun rasa harga diri Anda? Saya memikirkannya sedikit berbeda sekarang, karena ada lebih banyak nuansa daripada apa yang dikatakan lagu itu secara langsung. Tapi aku masih terpesona dengan ide itu.”

Meskipun memainkan "The Middle" ribuan kali, Adkins masih memegang erat lagu itu, dan menunjukkan rasa terima kasih atas bagaimana lagu itu telah membantu Jimmy Eat World mencapai ketinggian yang tidak pernah mereka duga. Baru-baru ini mereka membawakan lagu tersebut selama pertunjukan turun minum dari pertandingan playoff Phoenix Suns melawan Denver Nuggets.

“Bung, jika saya merasa tersinggung, sembab, kesal, atau kesal karena sesuatu yang kami lakukan membuat orang berdiri dan ketakutan, tampar saja saya dan suruh saya berhenti,” serunya. Itu tidak terjadi untuk semua orang! Bersenang senang lah!"


Saat arus utama memanggil, Jimmy Eat World secara bersamaan didorong ke dalam sorotan lain. Sudah dianut oleh penggemar yang mengidentifikasi musik mereka sebagai "emo," sebuah penampilan di sampul NME pada tahun 2002 disebut-sebut band sebagai pembawa bendera untuk "revolusi rock baru" berikutnya. Tiba-tiba emo mencapai puncak komersialnya di gelombang ketiga, sebagian berkat kesuksesan Jimmy Eat World.

“Kami hanya menganggapnya lucu,” aku Adkins. “Saya telah melakukan banyak percakapan tentang ini, dan saya pikir cara terbaik untuk menyimpulkannya adalah kami hanya bagian dari adegan dengan orang-orang yang berpikiran sama pada saat tertentu yang diketahui orang pada saat yang sama. Itu lebih tentang waktu kami adalah band yang lebih muda. Seperti hal lain, itu tidak membantu Anda menentukan seperti apa musik itu nantinya.”

Dua puluh tahun telah berlalu dan Bleed American tetap menjadi contoh cemerlang bahwa tidak semua musik rock Y2K harus menjadi korban tren era itu. Jimmy Eat World dan Mark Trombino datang bersama-sama dan menciptakan suara yang menyentuh pada tahun 2001, tetapi juga bertahan dalam ujian waktu selama dua dekade terakhir.

“Saya merasa itu bertahan,” kata Adkins. “Rekor ini tidak mengejar metode produksi keren yang merupakan bagian dari dunia radio yang lebih mainstream. Banyak dari rekaman itu setelah apa yang ada di radio pada saat itu, seperti simbal mundur yang dramatis hingga tiga dan empat di chorus terakhir atau goresan – apa pun yang dilakukan produser lelucon untuk mendapatkan pukulan dinamis. Kami tidak melakukannya. tidak tahu apa-apa tentang hal itu. Mark juga tidak.”

Adapun rencana langsung untuk merayakan ulang tahun, Adkins mengatakan itu belum ditentukan. Namun, album ini akan di-repressed pada vinyl dan edisi lengkap Bleed American dengan semua B-side dan outtake akan ditambahkan ke layanan streaming.

“Saya tidak berpikir [semua materi itu] tersedia saat ini,” katanya. “Jadi, kami akan mengatur semua nyasar agar semuanya tersedia lagi di satu tempat.”

Sumber: Spin

Post a Comment for "Bagaimana Jimmy Eat World Berjuang Keluar Dari 'The Middle'"