21 Tahun dari Test Terbesar Dalam Sejarah Rugby

 'Pusing dan takut': 21 tahun dari Test terbesar dalam sejarah rugby

30 Oktober 2021


Saat itulah 109.874 penggemar akhirnya memadati Stadion Olimpiade Sydney, dengan terengah-engah percaya bahwa Australia dapat melakukan comeback yang mustahil melawan Selandia Baru.

Wallabies melawan All Blacks. Pembukaan Piala Bledisloe 2000, pada tanggal 15 Juli - 21 tahun yang lalu. Sebuah pertandingan yang masih secara luas dianggap sebagai 'Tes terbesar yang pernah dimainkan.'

Pada menit ke-73, Hooker pengganti Australia Jeremy Paul mengambil umpan hampir dari jari kakinya dan menerobos di sudut. Mencoba mengirim Wallabies kembali memimpin, 35-34.

Sebuah rekor kemenangan ke-11 berturut-turut atas rival besar mereka tiba-tiba tampak mungkin. Dan yang bisa dipikirkan Paul hanyalah selebrasi pasca-pertandingan.

Dia mengatakan kepada ESPN: “Kami dulu suka kembali ke pub (legenda Wallabies) Billy Young dan saya ingat setelah itu mencoba berpikir, 'ya Tuhan, berapa banyak yang akan saya minum di pub Billy malam ini?'

“Dan sekarang saya hanya menertawakan pikiran-pikiran itu, karena itu adalah hal yang tidak dewasa dan konyol untuk dipikirkan ketika permainan masih hidup.”


Dia bisa dimaafkan untuk pikiran-pikiran bandel itu. Seperti yang dia katakan, dia mencuri sepatu bot ke kepala satu atau dua fase sebelumnya dan 'pusing'. Apakah dia akan berada di lapangan dalam pertandingan waspada gegar otak hari ini? Tidak sepertinya.

The Wallabies telah meledak di menit-menit pembukaan. Tana Umaga mencetak gol di menit kedua dari umpan yang dicegat. Pria-gunung Jonah Lomu menusuk ke samping sebelum menyentil ke dalam ke Pita Alatini untuk yang kedua, hanya beberapa saat setelah restart. Fullback Christian Cullen membuat tiga tries dalam lima menit.

Itu bisa menjadi 28-0 segera setelahnya jika bukan karena George Gregan. Pemain terkecil di taman adalah garis pertahanan terakhir melawan pemain terbesar di lapangan, mendiang Lomu yang hebat. Percobaan keempat akan mengakhiri pertandingan di sana dan kemudian.

Lomu mematahkan tiga tekel Wallabiesd dan meraung ke sayap dengan kecepatan penuh. Gregan mengejarnya, menarik lengan bajunya dan menarik pria besar itu ke lapangan.

The Wallabies telah diberikan penangguhan hukuman dari pembantaian, meskipun penalti segera setelah membuat 24-0 setelah delapan menit.


The Wallabies berada di enam dan tujuh. Mereka hanya memiliki satu persen penguasaan bola dalam lima menit pertama – bek Chris Latham menangkap bola kemudian menghadiahkannya kepada Umaga untuk tries pembukaan.

Kemudian datang perlawanan.

Akhirnya Wallabies mendapat bola, dan pada menit kesepuluh mereka mencetak gol. Stirling Mortlock mendapatkan umpan sempurna satu inci dari Stephen Larkham - coba nomor satu. Mortlock menggandakan keunggulan pada menit ke-19, sebelum Latham melakukan tekanan - dan menebus kesalahannya sebelumnya - dengan meninju garis untuk menjadikannya tiga.

Ketika sesama pemain sayap Wallabies Mortlock, Joe Roff, menemukan garis putih, itu adalah empat, dan 24-semuanya saat turun minum.

Itu adalah salah satu babak yang paling cemerlang dan luar biasa dalam sejarah rugby. Juara Piala Dunia Rugbi 1999 telah dilempar keluar dari air dalam lima menit pertama, dibuat agar terlihat seperti anak sekolah yang bermain sepak bola sentuhan di pertahanan.

The All Blacks telah disingkirkan oleh Prancis di semifinal tahun 1999 dengan skor tinggi 43-31, setelah memimpin 24-10. Mereka juga kehilangan Bledisloe tahun itu, 3-0.

Mereka bersemangat, keluar untuk membuat pernyataan. Mereka tidak akan membiarkan Australia mengulangi kemenangan 28-7 mereka di depan 107.000 penggemar di arena yang sama tahun sebelumnya.

Tempat yang sama - Stadium Australia - akan membuka Olimpiade Sydney 2000 hanya dua bulan kemudian. Ini adalah hari-hari tenang olahraga Australia.

Malam khusus ini menyaksikan perang rugby brutal antara dua tim brilian di puncak permainan mereka, meskipun beberapa kesalahan adalah salah satu alasan beberapa masih menyangkal permainan itu yang terbesar yang pernah ada.


Selandia Baru keluar dengan keras setelah turun minum, badai kemarahan menyerang selama lima menit. Kali ini, Australia bertahan. Sekali lagi, Wallabies berhasil membalikkan keadaan, dengan Mortlock mendaratkan penalti tujuh menit memasuki bait kedua.

27-24. Kembali selesai.

Itu tidak bertahan lama. Ketidakmampuan The Wallabies untuk bertahan dari restart, masalah yang telah mengganggu mereka selama beberapa menit pertama pertandingan yang panas itu, muncul kembali.

Ron Cribb menarik Justin Marshall, dan All Blacks kembali di depan. 31-27. Andrew Mehrtens menendang penalti lain, seperti yang dilakukan Mortlock, dan sepuluh menit terakhir tiba dengan skor sempurna pada 34-30 untuk NZ.

Kemudian, pada menit ke-73, Wallabies melakukannya.

Seperti yang dikatakan Jeremy Paul: “Rod Kafer melemparkan saya bola yang buruk, saya pikir saya mengambilnya dari tali sepatu saya, tetapi bola itu menemukan saya dan saya baru saja terjun ke sudut.

“Aku hanya s--- takut Lomu akan ada di sana untuk jujur.

“Ketika Anda pensiun, mereka memberi Anda foto setiap tahun dari karir Anda dan salah satunya bagi saya adalah percobaan dari permainan ini dan mata saya hampir tertutup dengan Lomu hampir merobek kepalaku.


“Hanya ada satu pria yang membuatmu takut di lapangan rugby dan itu adalah Jonah Lomu.”

Lomu telah memukul mundur para pemain bertahan seperti lalat di sepanjang pertandingan. Ketika All Blacks kalah 35-34 dengan waktu yang hampir habis, Lomu yang berakhir dengan bola di tangannya.

Taine Randell telah memberikan umpan akrobatik bergaya bola basket kepada Lomu di sayap kiri. Dia berlari ke arah Larkham, menindihnya ke dalam debu, lalu dengan hati-hati menari di garis. Bagaimana pria sebesar itu bisa berjinjit dengan anggun, kita tidak akan pernah tahu.

The Wallabies berlari kembali, tapi itu sia-sia.

Lomu menanam bola di luar garis.

39-35.

Peluit ditiup segera setelah itu, dan 109.874 penggemar keluar setelah menyaksikan salah satu 80 menit terbaik rugby.


Sumber: foxsportsau

Post a Comment

0 Comments