Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bahaya Nasionalisme Kristen di Amerika Serikat: Pernyataan Kebijakan Dewan Gereja Nasional

Bahaya Nasionalisme Kristen di Amerika Serikat: Pernyataan Kebijakan Dewan Gereja Nasional

7 Oktober 2021

Nasionalisme Kristen adalah salah satu bentuk nasionalisme agama. Bahaya yang ditimbulkan oleh nasionalisme agama di belahan dunia lain juga menjadi perhatian, tetapi memeriksanya di luar cakupan pernyataan ini. Tanggung jawab pertama adalah untuk mengatasi versi yang merupakan ancaman utama dalam bangsa itu sendiri.

Sejak berdirinya Amerika Serikat, nasionalisme Kristen secara tradisional menggunakan citra yang mendukung pandangan ideal tentang identitas dan misi bangsa, sementara dengan sengaja mengabaikan orang-orang yang telah dikucilkan, dieksploitasi, dan dianiaya, seperti penduduk asli Amerika, orang Afrika-Amerika yang diperbudak dan keturunan mereka, dan prosesi bertingkat lainnya, termasuk, misalnya, orang Irlandia pada tahun 1840-an-50-an, Cina pada tahun 1880-an, Italia pada awal 1900-an, Yahudi pada 1930-an, dan Muslim pada 2000-an dan seterusnya. Sejak awal, gerakan nasionalis Kristen telah mendukung pengecualian Amerika, gagasan bahwa AS lebih adil dan jujur ​​daripada negara-negara lain, tetapi selama enam puluh tahun terakhir sejumlah besar nasionalis Kristen telah menjadi semakin partisan, memecah belah, ideologis, dan militan. Simbol-simbol Kristen telah disalahgunakan, dikosongkan maknanya yang mendalam, dan digunakan untuk mendukung kesetiaan penyembahan berhala kepada bangsa. Bagi sebagian orang Amerika, keakraban dengan tema-tema yang dirayakan oleh nasionalisme Kristen dapat mengaburkan karakter dan niatnya yang sebenarnya. Namun demikian, karena bahaya yang ditimbulkannya terhadap negara kita saat ini, mengidentifikasi dan secara sadar mengabaikan pandangan jahatnya adalah sangat penting.

Nasionalisme Kristen dicirikan oleh penegasan agama berikut:
  • bahwa Amerika Serikat didirikan sebagai negara Kristen;
  • bahwa Amerika luar biasa. Artinya, Tuhan telah memberikan Amerika Serikat berkat dan hak istimewa khusus yang tidak tersedia bagi orang-orang di negara lain, dan bangsa itu harus tetap menjadi Kristen agar berkat-berkat itu terus berlanjut;
  • bahwa hanya orang Kristen yang merupakan pemelihara yang tepat dari warisan bangsa ini;
  • bahwa Kekristenan (atau bentuk tertentu dari Kekristenan) harus memiliki status istimewa di Amerika Serikat, khususnya dalam masalah hukum dan kebijakan politik;
  • bahwa, bahkan ketika kehadiran mereka ditoleransi, orang-orang yang menganut agama lain atau tidak sama sekali tidak dapat sepenuhnya menjadi orang Amerika — mereka tidak disambut, suara mereka diabaikan, dan mereka tidak dapat dipercaya dengan kepemimpinan politik dan budaya;
  • bahwa umat Kristiani pada umumnya dan sebagian umat Kristiani pada khususnya harus menikmati tingkat perlindungan hukum yang tidak diberikan kepada mereka yang menganut agama lain; dan,
  • bahwa orang-orang Kristen telah dibuat menderita secara tidak adil, sehingga mereka tidak memiliki pilihan lain selain menanggapi dengan semangat revolusioner untuk melestarikan Amerika Serikat sebagai negara Kristen yang besar.
Gerakan nasionalis Kristen sebagian besar berkulit putih, yang mencerminkan keterjeratan panjang nasionalisme dan rasisme yang merupakan warisan kolektif kita sejak masa-masa awal pemukiman kolonial Amerika. Dalam nasionalisme kulit putih, sejarah ini dibersihkan, menghapus dosa genosida, perbudakan, undang-undang Jim Crow, dan banyak cara di mana rasisme telah memenuhi dan menopang masyarakat kita, dengan demikian menghilangkan kebutuhan akan pertobatan atau perbaikan.

Secara teologis, nasionalisme Kristen mengangkat bangsa, atau konsep tertentu tentang bangsa, ke dalam peran yang sangat selaras dengan Tuhan. Dalam bentuknya yang lebih militan, nasionalisme Kristen mendorong penganutnya untuk percaya bahwa mereka sedang memerangi kekuatan kegelapan di semua lini, tetapi pandangan agresif ini sebenarnya tumbuh dari kesetiaan pada simbol dan juara yang tidak terafiliasi dengan kekristenan historis. Pola pikir tentang kebenaran yang diperangi ini diterapkan pada musuh-musuh negara yang dianggap (misalnya, kaum liberal, humanis, pluralis, ateis, dan berbagai komunitas minoritas), dan penganut sejati diarahkan untuk menggunakan segala cara, bahkan cara yang tidak demokratis dan penuh kekerasan, dalam untuk memenangkan kontes politik. Dalam pencarian kekuasaan politik ini, kerendahan hati orang Kristen hilang, seperti halnya pesan kasih Tuhan bagi seluruh umat manusia.

Kaum nasionalis Kristen mengklaim dedikasinya pada “pandangan dunia alkitabiah”, tetapi pemahaman mereka tentang pandangan dunia itu dalam banyak hal bertentangan dengan kesaksian Alkitab yang sebenarnya. Di mana Alkitab pada intinya memiliki kisah tentang orang-orang yang berkomitmen untuk menyambut orang asing dan orang asing karena mereka sendiri adalah orang asing dan asing, dan untuk membela yang tertindas karena mereka sendiri pernah ditindas, narasi nasionalis Kristen menolak orang asing dan menilai yang tertindas sebagai pantas mendapatkan penindasan mereka. Di mana Alkitab menyatakan bahwa semua manusia diciptakan menurut gambar Allah, kaum nasionalis Kristen Amerika hanya menganggap orang-orang tertentu - "maju", kulit putih, Kristen, berbahasa Inggris - memiliki ukuran penuh gambar Allah. Dimana Perintah Agung (Mat, 22: 35-40 dan paralel) memerintahkan kita untuk mencintai Tuhan dengan segenap hati, jiwa, dan pikiran kita, dan sesama kita seperti diri kita sendiri, nasionalis Kristen memilih untuk mempersempit siapa yang dianggap orang Amerika, hanya untuk mencintai. tetangga tertentu, dan menganggap orang lain sebagai musuh yang harus dikalahkan, dideportasi, atau dihancurkan. Di mana Kristus menegaskan bahwa “kerajaan-Ku bukan dari dunia ini” (Yoh. 18:36), kaum nasionalis Kristen menyamakan Kerajaan Allah dengan visi mereka tentang Amerika.

Secara moral, nasionalisme Kristen memberikan sedikit perhatian pada masalah struktural kemiskinan, rasisme, penyembuhan planet kita, dan perdamaian internasional, sehingga merusak keadilan dan menyebabkan kerusakan besar. Ini menghasilkan manifestasi individu dari nasionalisme Kristen yang berdampak negatif pada orang dan komunitas kulit berwarna. Memang, ketika secara khusus diidentifikasi sebagai nasionalisme Kristen kulit putih, itu bertentangan dengan dorongan suci dan spiritual dari komunitas Kulit Hitam yang mencari penyembuhan dan pengakuan keutuhan yang telah ditolak mereka oleh pengalaman nasionalisme Kristen yang bersejarah, dan seringkali penuh kekerasan.

Banyak nasionalis Kristen juga menggunakan teori konspirasi dan kebohongan yang berfungsi untuk menciptakan setan dan pemangsa imajiner. Mereka menyulap plot yang dirancang untuk mengilhami pengikut mereka untuk melakukan serangan agresif dan terkadang kekerasan terhadap orang-orang yang memiliki niat baik yang memiliki perspektif berbeda. Sebaliknya, moralitas sejati harus berakar pada pengabdian yang berpikiran jernih terhadap kebenaran, termasuk pemahaman yang akurat tentang sejarah kita, kegagalan kita serta keberhasilan kita. Yesus berdoa kepada Allah agar semua dapat “dikuduskan oleh kebenaran” (Yoh 17:17). Pengudusan datang melalui ketundukan yang rendah hati dan rela kepada kesaksian roh Allah, yang pada gilirannya memungkinkan pengakuan yang berani akan kebenaran. Di Amerika Serikat saat ini, kebenaran yang harus diakui mencakup genosida, ekspansionisme, perbudakan, rasisme, ketidaksetaraan ekonomi, dan eksploitasi sumber daya alam kita untuk keuntungan segelintir orang, kerugian banyak orang, dan bahaya iklim bagi semua. Demikian pula, moralitas dengan lensa yang lebih luas akan mempertanyakan usaha imperialistik bangsa kita di luar negeri – usaha yang tumbuh dari rasa pengaruh Amerika yang tinggi dan membawa kerugian bagi tetangga di wilayah lain di dunia.

Alternatif untuk nasionalisme Kristen, bagaimanapun, bukanlah melepaskan diri dari politik, tetapi kesediaan untuk bekerja di ranah publik dan untuk menyeberangi batas-batas politik, sosial, ekonomi, dan agama untuk membedakan dan mendorong kebaikan bersama bagi semua orang di dunia ini. bangsa dan dunia. Orang-orang Kristen dipanggil baik untuk mendukung pemerintah Amerika Serikat sejauh itu melayani tujuan yang baik ini dan untuk bekerja dengan rajin untuk reformasi di mana pun dan kapan pun tidak. Kita dipanggil untuk mengucap syukur atas karunia yang telah Tuhan berikan kepada kita melalui bangsa ini dan untuk mengakui keterlibatan kita dalam kegagalan moral bangsa ini.

Mengasumsikan bahwa “agama dan politik terpisah” berarti menyerahkan masa depan bangsa di tangan para ideolog yang bersemangat dan mereka yang memiliki hak istimewa dan kekuasaan. Dengan demikian ketidakadilan diabaikan. Tetapi berasumsi bahwa Kekristenan mengamanatkan agenda politik tertentu berarti melampaui batas konstitusional dan menuntut sanksi ilahi untuk prioritas segelintir orang. Sekali lagi, ketidakadilan diabaikan. Seperti yang telah ditunjukkan oleh begitu banyak gerakan reformasi sosial dalam sejarah Amerika Serikat, komunitas-komunitas keagamaan, dengan sebaik-baiknya, dapat memberikan kesaksian moral yang diperlukan untuk mencapai perubahan yang bermanfaat. Agar orang Kristen menjalankan kepemimpinan ini, bagaimanapun, mereka perlu menjadi teladan, mendidik, dan mendukung tujuan mereka, tidak hanya mengontrol atau memanipulasi musuh mereka.

Orang-orang Kristen dengan itikad baik, yang didedikasikan untuk kabar baik Yesus dan prinsip-prinsip cinta, harapan, dan keadilan, membawa visi inklusi, keadilan, perdamaian, dan persatuan ke meja. Orang-orang dari semua kepercayaan, jenis, dan keyakinan dapat menjadi bagian dari pekerjaan menciptakan masyarakat yang adil — masyarakat yang menghargai kekhasan setiap individu dan nilai intrinsik semua orang.

Sementara kata "nasionalisme" melibatkan klaim yang dibuat tentang fitur unik dari negara seseorang, patriotisme merupakan dedikasi untuk kepentingan dan karakter, tujuan, dan nilai-nilainya. Dengan demikian, patriotisme dapat bersifat konstruktif atau ganas, dan pertanyaannya bukanlah apakah kita mendukungnya dalam bentuk tertentu, tetapi apa visi bangsa, termasuk pencapaian dan kegagalannya, yang membentuk pekerjaan dan komitmen kita. Orang Kristen dipanggil untuk menjadi saksi publik yang melayani Tuhan dengan berusaha membentuk bangsa kita sesuai dengan visi Kerajaan Tuhan, mengetahui bahwa visi Tuhan tidak mengenal batas atau klan. Berfokus pada Kerajaan, kita dituntut untuk memulihkan kebenaran yang tidak menyenangkan dari sejarah masa lalu kita, dan, sebagai kritikus yang penuh kasih dan pecinta kritis negara kita, untuk memetakan jalan menuju masa depan yang berbeda dan bersama.

Sesuai dengan janji bangsa kita tentang kebebasan beragama dan praktik pluralisme agama, Dewan Gereja Nasional berjanji untuk menyambut, menghormati, dan bekerja sama sebagai mitra dengan mereka yang mempraktikkan agama lain dan menganut pandangan dunia lain, dan berkomitmen untuk kebaikan bersama. Mendukung partisipasi penuh mereka dalam masyarakat kita dan akses yang sama terhadap peluangnya, NCC karenanya tanpa syarat mengutuk pengajaran dan tujuan gerakan nasionalis Kristen kontemporer.

Ikatan demokrasi kita sekarang rapuh dan compang-camping. Kami membawa iman kami tugas memperkuat pemerintahan yang memungkinkan cinta untuk menang. Dengan berbuat demikian kita mengikuti nasihat Paulus untuk mengejar "semua yang benar, semua yang mulia, semua yang adil, semua yang suci, semua yang indah, semua yang manis" (Flp 4:8).

Saat kami menantang nasionalisme Kristen di AS, kami juga mengakui pengaruh berbagai bentuk nasionalisme agama di beberapa negara lain. Kami siap untuk bergabung dengan rekan-rekan kami di komunitas agama lain dan pengaturan lain untuk mengeksplorasi dampak nasionalisme agama tersebut pada ketahanan masyarakat, agama minoritas, kesejahteraan domestik, dan perdamaian internasional.

Sumber: Nationalcouncilofchurches

Post a Comment for "Bahaya Nasionalisme Kristen di Amerika Serikat: Pernyataan Kebijakan Dewan Gereja Nasional"