Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cesar Millan: Masalah Dengan Pendekatannya, Dan Masa Depan Pelatihan Anjing

 Cesar Millan: Masalah dengan Pendekatannya, dan Masa Depan Pelatihan Anjing

13 Oktober 2021


Pada 13 September 2004, National Geographic Channel menayangkan episode pertama Dog Whisperer with Cesar Millan.

Menampilkan pelatih anjing yang memproklamirkan diri dan otodidak, Cesar Millan, acara tersebut mencakup upaya Millan untuk memperbaiki hasil dari perilaku anjing yang negatif dan seringkali agresif serta pelatihan yang tidak tepat.

Sebelum produksi acara, Millan telah mendapatkan beberapa hubungan di antara klien selebriti untuk melatih anjing mereka. Dengan reputasi yang sudah beredar, acara baru ini mendorongnya ke kesuksesan lebih jauh.

Sejak itu, Millan telah tampil di beberapa serial televisi lainnya, menulis beberapa buku, dan menerbitkan situs web yang sukses, semuanya didedikasikan untuk metode pelatihan anjingnya.


Pada saat pertunjukan pertama Millan telah memasuki beberapa musim, saya sudah ketinggalan kereta hype. Saya berusia delapan tahun ketika pertunjukan pertama kali ditayangkan, dan pada tahun berikutnya, sepenuhnya dikonsumsi oleh Victoria Stilwell's It's Me or The Dog. Masuk akal bahwa saya ketinggalan.

Ketika saya mengambil Dog Whisperer, Millan terkenal, dan saya sama sekali tidak menyadari dampak beriak yang dia berikan pada komunitas kolektif pemilik anjing di dunia. Sebagai seseorang yang telah menjadi penggemar berat It's Me or The Dog, saya pikir pertunjukan Millan akan menjadi pilihan saya.

Aku sangat salah.

Sejak ditayangkan, pertunjukan Millan, penerusnya, dan metodenya, semuanya telah menjadi pusat kritik keras. Dan semua dalam alasan yang baik.

Pada nilai nominal, acara tersebut tidak benar-benar menampilkan jenis kepribadian yang telah dikaitkan dengan pembawa acara yang lebih terkenal, misalnya, saluran seperti Animal Planet. Jenis yang diteliti dengan baik, dan paling tidak, diarahkan sedemikian rupa sehingga hewan dan pendidikan penonton mendapat manfaat dari program-program yang ditampilkan oleh pembawa acara ini. Informasi jelas tidak diperiksa, dan diperiksa dua kali, dan kemudian diperiksa tiga kali lipat .

Lebih buruk lagi, dialog Millan sering menunjukkan bahwa dia tidak memiliki pemahaman mendasar tentang perilaku anjing, dan bahkan genetika anjing. Bahkan acaranya sering bertentangan langsung dengan penelitian aktual dan metode pelatihan anjing yang manusiawi.

Bukan karena semua pemikiran dan ide Millan berbahaya. Tapi ada satu pemikiran tertentu yang dia gunakan yang menghasilkan kerusakan paling banyak yang, bahkan sampai hari ini, dianggap benar oleh orang-orang yang, sejujurnya, tidak tahu lebih baik. Karena itu, untuk benar-benar memahami apa yang salah dengan pendekatan Dog Whisperer, kita harus mulai dari yang paling ujung.

Cesar Millan, Asal-usul Dog Whisperer


Meski masih mengejutkan bagi sebagian orang, Cesar Millan bukanlah ahli anjing yang berpendidikan. Di setiap titik di setiap pertunjukan yang pernah dia bintangi, dia sama sekali tidak memiliki pendidikan formal dalam perilaku atau psikologi hewan.

Sebaliknya, itu karena koneksi yang dikembangkan Millan saat tinggal di Los Angeles sehingga ia akhirnya menemukan dirinya di pusat perhatian selebriti sebagai pelatih anjing yang konon dan tampaknya luar biasa.

Awalnya lahir di Meksiko, sebagai seorang anak Millan telah dipuji karena memiliki apa yang, tampaknya, afinitas alami untuk berinteraksi dengan anjing. Reputasi masa kecilnya, beberapa pengalaman dasar dengan anjing dalam pengaturan klinis, dan keyakinan pribadinya dalam hubungannya dengan hewan terbawa bersamanya dari Meksiko ke Los Angeles di mana ia akhirnya memupuk koneksi selebriti yang memulai awal kesuksesannya sebagai pelatih anjing. . Sejak saat itu, reputasinya berkembang dan akhirnya mengarah pada produksi Dog Whisperer.

Otodidak… Pakar?


Apakah otodidak selalu merupakan hal yang buruk? Tidak, belum tentu. Jika seorang pelatih memilih untuk tetap up-to-date dengan ilmu pengetahuan saat ini, dan mengikuti perilaku anjing modern, pelatih tersebut mungkin akan relatif berhasil.

Tetapi tidak ada aturan dan peraturan untuk menjamin pelatih anjing yang memproklamirkan diri mematuhi penelitian saat ini. Bahkan tidak ada peraturan yang menetapkan pendidikan seperti apa yang dibutuhkan pelatih anjing untuk bekerja dengan hewan.

Dan itu sebenarnya adalah masalah besar.

Orang yang menolak untuk melakukan penelitian dan mengikuti studi modern mungkin tidak boleh membuat pernyataan mutlak tentang sesuatu yang sehalus jiwa anjing.

Namun kami memiliki orang-orang seperti Cesar Millan, yang mengubah seluruh adegan pelatihan anjing hanya dengan menjadi pembawa acara.

Sayangnya, kesuksesan awal Millan tidak dapat benar-benar dikaitkan dengan pengetahuan luas tentang penelitian anjing saat ini dan nyata. Metodenya dibangun di atas opini pribadi dan informasi yang sangat ketinggalan zaman, dan bahasa yang dia gunakan dalam acaranya sering tidak selaras dengan jargon yang digunakan oleh para peneliti atau behavioris terpelajar.

Sepanjang rangkaian beberapa serinya, Millan juga tidak pernah memodifikasi tekniknya agar sesuai dengan pengetahuan saat ini, dan terus melanjutkan metode pelatihan yang ketinggalan zaman dan tidak efektif.

Pada akhirnya, tidak heran dia menjadi pusat kontroversi dan kritik selama ini.

"Arah" Cesar


Sepintas, pendapat Cesar Millan tentang kebutuhan anjing tampaknya tidak terlalu berbahaya. Menurut Millan, agar anjing dapat berkembang, tiga persyaratan utama harus dipenuhi: anjing harus dilatih dengan tepat, disiplin, dan diberi kasih sayang, tiga gagasan yang dengan patuh diulangi oleh Millan dalam setiap episode Dog Whisperer yang saya ingat pernah saya tonton. 

Tiga prinsip dasar ini saja bukanlah konsep revolusioner atau kabur dalam pelatihan anjing. Mereka adalah batu loncatan dasar yang harus diperhatikan oleh setiap pemilik anjing potensial dan aktual saat membeli atau mengadopsi anggota keluarga berbulu baru mereka dan sebenarnya merupakan aturan yang sangat positif untuk dijalani.

Tetapi ketiga konsep yang aman, teruji, dan benar ini hanya menggores tingkat permukaan sikap Cesar Millan tentang pelatihan anjing. Menggali lebih dalam teori pribadinya mengungkap keyakinan Millan yang paling menyinggung, ketinggalan jaman, dan bahkan berbahaya tentang psikologi dan perilaku anjing.


Di setiap episode Dog Whisperer, Millan menekankan pada dinamika paket hierarkis, kepemimpinan paket, dan dominasi anjing. Seluruh pendekatannya berlabuh pada gagasan bahwa anjing memiliki beberapa kebutuhan bawaan untuk memenuhi peran alami dan utama dalam kehidupan yang terkait dengan cara serigala berperilaku di hutan belantara. Menurut Millan, ini berarti bahwa kehidupan anjing dengan keluarganya harus meniru secara ketat bagaimana seharusnya anjing itu berfungsi dalam kawanan.

Meskipun dia mengungkapkannya secara berbeda, apa yang pada akhirnya adalah Millan, adalah orang yang sangat percaya pada apa yang dikenal sebagai "teori alfa," teori usang dan berbahaya yang awalnya berasal dari dan diterapkan pada peringkat dominasi dan perilaku hierarkis yang diamati pada serigala tawanan. .

Memahami Teori Alpha dan Mengapa Itu Menyebalkan


Istilah alfa pertama kali diterapkan pada serigala oleh ahli biologi Rudolph Schenkel, yang menciptakan istilah tersebut berdasarkan pengamatannya terhadap perilaku serigala yang ditangkap. Pengamatan Schenkel telah menyimpulkan bahwa serigala menjalani kehidupan yang kejam, menerapkan kekerasan sebagai sarana untuk memilah dominasi, dan dengan perluasan itu, akses ke sumber daya.

Teori alfa akhirnya dipopulerkan oleh peneliti L. David Mech dalam bukunya The Wolf, dan telah tertanam di benak jutaan pecinta serigala dan anjing di seluruh dunia. Bagian paling menyedihkan dari adopsi teori alfa yang hampir ada di mana-mana ini adalah bahwa L. David Mech, sendiri, kemudian membantah istilah validitas, mengakui bahwa asal usul teori tersebut didasarkan pada analisis perilaku serigala di lingkungan buatan. 

Rudolph Schenkel tidak mengamati pembentukan alami kawanan serigala, dan karena itu tidak benar-benar mendokumentasikan perilaku alami serigala. Spesimen awal yang memunculkan penerapan istilah itu adalah serigala dewasa yang tidak berhubungan, dipaksa bersama di penangkaran dalam keadaan abnormal. Keadaan ini adalah akar dari perilaku kekerasan yang dicatat Schenkel.

Sejumlah penelitian pasca penerbitan Mech's The Wolf terus membantah teori Schenkel. Akhirnya, ditentukan bahwa serigala membentuk unit keluarga dengan cara yang mirip dengan manusia. Apa yang awalnya dianggap sebagai “pasangan alfa”, pada kenyataannya, hanya orang tua satu paket, dan satu paket, bukannya terdiri dari beberapa orang dewasa yang tidak terkait, diformulasikan dari pasangan pemuliaan dan keturunannya yang terkait, dengan jauh lebih sedikit kekerasan yang terjadi antara individu-individu dari keluarga yang sama.


Berkali-kali, teori alfa telah dibantah di hadapan bukti dunia nyata yang alami, dan berkali-kali, "pelatih" yang tidak tahu apa-apa, dan pemilik telah mengaitkan konsep-konsep usang yang berbahaya ini dan menempelkannya pada anjing ketika konsep-konsep itu tidak pernah bahkan diterapkan pada serigala untuk memulai.

Cesar Millan adalah salah satu dari orang-orang itu. Sepanjang rangkaian beberapa serinya, Millan mengekstrapolasi persepsi paling kuno tentang perilaku anjing dan menempelkannya di bagian paling atas dari jadwal pelatihan anjingnya.

Kegagalan teori ini sangat penting untuk memahami mengapa, dari semua pendapatnya, keyakinan ini merupakan yang paling berbahaya untuk mempengaruhi metode Millan.

Sebuah “Pernyataan” Fisik dari Dominasi


Sesuai dengan teori alfa, kontak fisik yang tidak perlu dan tidak nyaman memainkan peran sentral dalam metodologi Millan, dan pelaksanaan metode tersebut di berbagai acaranya telah menghasilkan beberapa adegan yang paling mengejutkan dan menyayat hati yang sengaja difilmkan dan disajikan dalam cahaya yang positif.

Sepanjang pertunjukannya, Millan tampaknya tidak percaya pada kemampuan utama anjing untuk merasa stres, cemas, atau takut, perasaan yang diakui oleh sebagian besar pelatih yang baik bahwa anjing dapat terpengaruh. Analisisnya tentang seekor hewan selalu didasarkan pada apa yang dia yakini sebagai niat anjing untuk menantang statusnya dalam kawanan, atau ketidakmampuan anjing untuk memahami perannya dalam kawanan. Terus-menerus, masalah sepertinya selalu mengarah kembali ke "paket."

Solusinya untuk interpretasi satu dimensi tentang perilaku anjing ini adalah dengan menerapkan penggunaan kontak tubuh yang tidak menyenangkan pada anjing yang "menantang". Millan menyiratkan kontak ini akan mensimulasikan cara anjing berinteraksi satu sama lain untuk memilah dan mempertahankan struktur hierarkis mereka. Ini termasuk di antaranya tusukan ke perut dan tenggorokan yang sensitif, pengekangan fisik, dan yang terburuk, tersedak.

Pertunjukannya penuh dengan tindakan yang, bagi manusia mana pun, terlatih atau lainnya, dapat terbukti berbahaya dan berpotensi mengancam jiwa anjing dan manusia.

Dalam satu episode, Millan mencekik seekor husky sampai hewan itu jatuh ke tanah dengan napas terengah-engah. Sepanjang cobaan itu, hewan itu bertransisi dari agresi ke apa yang jelas-jelas merupakan perjuangan untuk bertahan hidup saat ia berjuang untuk melepaskan diri dari cengkeraman Cesar.

Dalam beberapa episode, Millan mendukung anjing-anjing yang jelas agresif ke sudut, sebuah tindakan yang bukan merupakan penegasan dominasi, tetapi menunjukkan kurangnya penilaian yang parah, dan kemauan untuk mendorong pemirsa yang tidak tahu untuk mengulangi hal yang kosong, sia-sia, dan berbahaya yang sama. metode yang mereka tonton di TV.

Dalam contoh populer lainnya yang dijepret selamanya ke Youtube, Millan secara fisik memprovokasi seekor Labrador untuk menunjukkan agresi yang intensif dengan menusuknya ketika sudah menunjukkan tanda-tanda agresi makanan. Dengan memprovokasi anjing lebih jauh, Millan pasti mengarah pada kegagalan hewan itu.

Menggunakan kontak yang menyakitkan secara fisik juga meningkatkan potensi reaksi agresif dari seekor anjing, yang, sejujurnya, sesuatu yang dapat diamati di antara anjing. Tanyakan kepada pemilik anjing siapa anjingnya telah diserang oleh orang lain. Salah satu kekhawatiran utama pemilik ini adalah apakah anjing mereka akan mengembangkan masalah agresi reaktif pasca serangan, masalah yang sayangnya umum terjadi pada anjing yang diserang, dan masalah yang telah menjangkiti banyak orang tua peliharaan dari anjing yang diserang secara agresif.

Ketidakberdayaan yang dipelajari


Provokasi adalah tema umum lain dari pertunjukan Millan, dan yang dibicarakan secara bebas dalam rekaman di balik layar salah satu pertunjukannya. Memprovokasi anjing untuk melakukan agresi — pada dasarnya menyiapkan mereka untuk gagal — adalah pokok dari beberapa serinya.

Alih-alih berfokus pada penguatan perilaku positif, Millan memunculkan dan mengobarkan perilaku negatif. Dan sementara tangannya, pendekatan hukuman berat kadang-kadang berhasil, tidak semua metodenya berfungsi untuk memodifikasi atau membimbing anjing agar berperilaku berbeda.

Sebaliknya, dalam beberapa kasus, mereka memaksa anjing menjadi tidak responsif secara psikologis, reaksi yang diterima Millan sebagai kesimpulan yang berhasil untuk pelatihan. Ketidaktanggapan psikologis ini dikenal sebagai ketidakberdayaan yang dipelajari dan telah diamati pada anjing sebelumnya, pada awal 60-an.

Psikolog Martin Seligman melakukan eksperimen di mana anjing disetrum secara acak. Anjing-anjing itu tidak diberi kemampuan untuk melakukan tugas yang akan mengurangi keterkejutan, dan tidak dapat memprediksi atau menentukan kapan mereka akan terkejut. Kurangnya kontrol ini menyebabkan anjing menjadi tidak responsif dan mengekspresikan karakteristik depresi ketika terkejut. Anjing-anjing yang tidak diberi pilihan yang akan meringankan rasa sakit mereka hanya berbaring dan merintih setiap kali mereka tersengat listrik.

Memaksa seekor anjing ke dalam ketidakberdayaan yang dipelajari adalah kejam. Tidak ada dominasi yang dinyatakan. Sebaliknya anjing telah secara psikologis, dan kadang-kadang secara fisik, dipaksa untuk menutup diri.

Ini sebagian disebabkan oleh sesuatu yang terus-menerus diperhatikan oleh Millan tanpa benar-benar memahaminya. Banyak dari episode-episodenya berpusat pada fakta bahwa dia percaya manusia memperlakukan anjing seperti mereka memperlakukan manusia lain, mungkin seorang anak. Dan sementara Millan benar-anjing bukanlah manusia-manusia bukanlah anjing. Dengan waktu yang buruk, waktu yang tertunda, anatomi yang berbeda, dan bahasa tubuh yang benar-benar terpisah, kami tidak punya urusan untuk mencoba mengoreksi seekor anjing seperti yang dilakukan anjing lain.


Orang bukan anjing. Koreksi acak dan serampangan kami, dan pemahaman kami yang masih berkembang tentang perilaku anjing, tidak memberi kami bisnis untuk mengoreksi anjing dengan cara yang kami pikir mungkin dilakukan anjing lain. Seekor anjing yang tidak mengerti untuk apa ia dikoreksi, dan mengapa ia dihukum secara fisik jika ia tidak dapat membuat korelasi itu dengan kesalahan yang dilakukannya, adalah seekor anjing yang akan jatuh ke dalam ketidakberdayaan yang dipelajari.

Jadi, dengan materi harta karun ini, mengapa pembisik anjing masih memiliki begitu banyak dukungan? Mengapa kita terus membiarkan Millan mendidik masyarakat dengan teori dan metodologi yang sudah ketinggalan zaman?

Karena Cesar Sebenarnya Orang Baik!


Saya melihat yang satu ini banyak. Cesar Millan sebenarnya melakukan banyak hal baik lainnya untuk anjing, oleh karena itu ini meniadakan hal buruk yang dia lakukan pada hewan.

Dan ya. Cesar Millan sebenarnya telah melakukan hal-hal baik untuk anjing.

Tapi tidak! Itu tidak meniadakan bahaya dari teknik yang dia kembangkan di seluruh komunitas pecinta anjing.

Saya selalu bingung dengan betapa ragunya orang untuk mengkritik Millan karena menerapkan metode yang direkam secara visual dan sangat jelas membuat stres anjing yang bersangkutan. Dengan menolak menyebutnya apa adanya, keragu-raguan ini telah membuat ribuan pemilik anjing amatir percaya bahwa mereka benar dalam melakukan tindakan yang pada akhirnya membahayakan anjing mereka, dan berpotensi, memiliki konsekuensi yang langgeng dan berbahaya pada ikatan mereka dengan hewan peliharaan mereka.

Saya telah menonton Caesar. Sangat jelas dia mencintai hewan-hewannya. Tetapi hanya karena Anda menyukai sesuatu, bukan berarti Anda tahu bagaimana memperlakukannya dengan benar, atau dengan rasa hormat yang layak diterimanya.

Niat baik atau tidak, itu tidak mengubah fakta bahwa Millan merayakan, melalui pelatihannya, pendekatan yang sangat ketinggalan zaman terhadap perilaku dan psikologi anjing yang belum tentu menguntungkan anjing dalam jangka panjang.

Apa solusi untuk anjing agresif?


Misi utama Cesar Millan adalah merehabilitasi anjing yang agresif. Teori mengemudi Cesar Millan, dan pendekatannya terhadap rehabilitasi anjing, bagaimanapun, sudah ketinggalan zaman, tidak dapat diandalkan, berbahaya, dan berbahaya secara psikologis.

Penguatan positif harus menjadi jawaban utama untuk kasus agresi ringan, dan masalah umum dengan anjing yang tidak benar-benar menunjukkan bahwa anjing tersebut agresif secara neurotik atau tidak normal, seperti agresi makanan dan penjagaan sumber daya.

Faktanya, penguatan positif semakin menjadi solusi untuk melatih secara etis hewan eksotis domestik dan penangkaran. Ini mungkin metode paling aman untuk hewan dan manusia yang terlibat; ini menciptakan tingkat pemisahan yang mengurangi potensi kontak fisik yang agresif antara pelatih/pemilik dan hewan yang dilatih. Tidak perlu menusuk.

Pengawasan yang patuh dan pemilik yang berpengalaman juga merupakan keharusan jika seseorang ingin berhasil mempertahankan pelatihan dan perilaku anjing yang berada di atas perilaku agresif ringan.

Untuk kasus agresi neurotik, secara anekdot, sebagian besar penyelamat dan tempat penampungan yang saya ajak bicara telah menganjurkan eutanasia etis. Kami tidak dapat berkomunikasi secara verbal dengan anjing, dan anjing yang sangat neurotik dan berbahaya tidak memiliki cara untuk memberi tahu kami bahwa ia telah "sembuh". Hewan yang berisiko tinggi akan selalu menimbulkan bahaya bagi pawang, pemilik, anjing lain, dan masyarakat umum. Sayangnya, terkadang euthanasia etis adalah jawaban untuk situasi yang sangat berbahaya secara keseluruhan.

Bergerak Menuju Adegan Pelatihan Anjing yang Lebih Sehat


Pelatihan anjing yang manusiawi tidak membutuhkan kekuatan fisik. Itu tidak membutuhkan tersedak atau menusuk.

Cesar Millan memiliki, dan bahkan terus memiliki, banyak ide dan teori yang mengikuti norma untuk pelatihan anjing yang sukses dan aman. Pandangan sepintas ke saluran Youtube-nya tampaknya menunjukkan bahwa dia mencoba untuk menghapus metode fisik yang sebelumnya dia gunakan dalam acaranya.

Sayangnya, itu tidak mengubah fakta bahwa salah satu metode pelatihannya yang paling populer didasarkan pada teori usang yang lebih banyak merugikan daripada menguntungkan, dan sangat sering dilakukan melalui penggunaan kekuatan fisik yang tidak perlu.

Popularitas Cesar telah menerangi banyak masalah yang kita lihat dengan pelatihan anjing hari ini.

Pertama dan terpenting di antara mereka termasuk fakta bahwa tidak ada peraturan yang menentukan siapa yang bisa dan tidak bisa menjadi pelatih anjing, dan tidak ada sertifikasi yang diperlukan untuk membuktikan bahwa Anda memiliki pelatihan dan pendidikan yang diperlukan untuk berinteraksi dengan anjing secara benar dan manusiawi. Masalah-masalah ini secara konsisten memungkinkan orang-orang yang bahkan tidak memenuhi syarat untuk berinteraksi dengan hewan untuk bangun dari tempat tidur dan hanya memutuskan untuk menyebut diri mereka pelatih anjing.

Kedua, kelalaian biasa itu masih sangat diterima di kalangan pemilik anjing karena tidak ada ketentuan yang menentukan siapa yang boleh dan tidak boleh memiliki anjing. Sementara saya pribadi percaya bahwa setiap orang yang ingin, dan mampu, memiliki anjing harus mampu, orang harus dididik tentang cara yang tepat untuk merawat dan merawat anjing mereka. Tempat-tempat seperti AS harus mengambil contoh dari negara-negara seperti Swiss, di mana pemerintah merekomendasikan kursus untuk pemilik pertama kali, saran saat ini yang dulunya wajib bagi orang Swiss.

Saya pikir semua ini mengarah ke salah satu pertanyaan paling penting yang perlu kita tanyakan pada diri kita sendiri: Mengapa kita terus membiarkan metode pelatihan yang salah, terkadang berbahaya, terus menyebar ke pelatihan anjing, bahkan dalam menghadapi metode dan penelitian yang mengutuk ini? tindakan?

Mungkin itu ada hubungannya dengan persepsi lanjutan tentang anjing sebagai milik, sebagai lawan dari makhluk hidup. Mungkin itu ada hubungannya dengan dinamika kekuatan yang tak terkatakan antara seseorang dan binatang yang tidak bersalah.

Apapun masalahnya, popularitas Cesar Millan yang berkelanjutan telah mengajarkan kita satu hal yang sangat penting: hal-hal yang harus berubah dalam pelatihan anjing, jika bukan untuk keselamatan orang, setidaknya untuk keuntungan dari apa yang kita klaim sebagai teman berbulu tercinta kita.


Sumber: medium

Post a Comment for "Cesar Millan: Masalah Dengan Pendekatannya, Dan Masa Depan Pelatihan Anjing"