Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kisah Film Terbaik: Episode 122 - Cabaret (1972)

 Cabaret (1972)

Film Musikal Di Belakang Panggung Terbaik Sepanjang Masa

25 Oktober 2021

Rilis: 13 Februari 1972
Sutradara: Bob Fosse
Produser: Cy Feuer
Sinematografi: Geoffrey Unsworth
Score: Ralph Burns, John Kander dan Fred Ebb
Distribusi: Allied Artists, 20th Century Fox
Pemeran: Liza Minnelli, Michael York, Helmut Griem, Marisa Berenson, Fritz Wepper, Joel Grey
Durasi: 124 Menit
Genre: Musikal/Drama
RT: 93%


Musikal "Cabaret" telah berusia lebih dari 50 tahun lalu, dan inkarnasi terbarunya dibuka Rabu di Hollywood Pantages Theatre. Itu datang dengan sumber yang sedikit rumit: "Cabaret" ini adalah tur nasional kebangkitan Broadway 2014 Roundabout Theatre Company, yang dengan sendirinya merupakan remounting dari kebangkitan Broadway 1998 pemenang Tony Roundabout. (Lebih lanjut tentang itu nanti.) Fakta yang menonjol adalah bahwa lebih dari 50 tahun telah berlalu sejak Joel Gray pertama kali menyanyikan "Willkommen" pada tahun 1966.

Lima puluh Lima tahun, dalam lingkup sejarah teater, adalah sekejap mata — “Cabaret” adalah bayi di samping, katakanlah, tragedi Yunani — tetapi laju kemajuan telah dipercepat sejak 1966. Harold Prince, yang menyusun dan mengarahkan produksi aslinya, menciptakan teater inovatif yang mengejutkan yang juga, tak terhindarkan, merupakan produk pada masanya. Interpretasi berturut-turut dari "Cabaret" mengikuti, dengan setiap iterasi baru mencerminkan dan mengganggu momen budaya yang berbeda. Akibatnya, evolusi musik dapat dilihat sebagai cermin masyarakat Amerika selama setengah abad terakhir: apa yang telah berubah dan apa yang tidak.

Kita dapat melacak sikap Amerika terhadap homoseksualitas, misalnya, melalui penampilan progresif dari pemeran utama pria “Cabaret”, dari pria lurus yang enggan pada tahun 1966 menjadi pria gay yang tidak ambigu — jika tertutup — hari ini.

Penulis Inggris Christopher Isherwood menerbitkan “The Berlin Stories,” koleksi semi-otobiografi yang menjadi sumber untuk “Cabaret,” pada tahun 1945. Naratornya, pengganti terselubung untuk penulis, adalah seorang penulis ekspatriat di Berlin pada tahun akhir 1920-an dan awal 1930-an. Ini adalah napas terakhir dari Republik Weimar yang permisif dan dekaden; Nazi sedang mengkonsolidasikan kekuatan, tetapi tidak ada yang memperhatikan. Gelandangan aneh yang ditemui narator hilang dalam pengejaran hedonistik, tidak menyadari massa horor di cakrawala: "Ada Cabaret dan ada pembawa acara dan ada kota bernama Berlin di negara bernama Jerman," tulis narator. "Itu adalah akhir dunia ... dan saya menari dengan Sally Bowles dan kami berdua tertidur lelap."

Sally, meskipun dia memainkan peran yang relatif kecil dalam "The Berlin Stories," menarik imajinasi pembaca sejak awal. Membutuhkan, tidak berbakat, sembrono, manipulatif - tetapi sangat menghibur - dia mungkin menjadi model untuk film stereotip kritikus film Nathan Rabin dijuluki Manic Pixie Dream Girl. Isherwood adalah gay, tetapi ketika dia menulis "The Berlin Stories" pada 1930-an dan 1940-an, dia tidak bisa mengakuinya dengan baik. Dia menyamarkan kebenaran dalam romansa yang suram antara narator dan Sally.


Produksi pertama Prince, yang menamai pemeran utama pria Cliff Bradshaw, meninggalkannya di lemari. Dalam film Bob Fosse tahun 1972, nama pemeran utamanya adalah Brian, dan dia adalah orang Inggris yang penasaran. Dengan kebangkitan Broadway pertama Prince pada tahun 1987, Cliff telah kembali menjadi orang Amerika tetapi biseksual. Dan sejak tahun 1998, ketika Sam Mendes dan Rob Marshall ikut mengarahkan kebangkitan berpengaruh yang akhirnya mengarah pada tur saat ini, dia menjadi pria gay yang mengumpulkan keberanian untuk mengekspresikan dirinya di jendela kebebasan singkat sebelum fasisme masuk.

Pada tahun 1966, musikal itu bersifat cabul untuk Broadway. “Itu sangat seksi,” kenang Joe Masteroff, sekarang 96, yang menulis buku itu. “Ada gadis-gadis dengan pakaian klub malam. Satu hal yang tidak akan pernah saya lupakan: Ketika pertunjukan dibuka di Boston, ada banyak pemogokan. Begitu ulasannya keluar, publik kembali.”

Pada tahun 1998, kostum yang dirancang Patricia Zipprodt untuk aslinya menjadi tampak jinak.

“Sangat mengejutkan pada tahun 1966 bahwa wanita mengenakan stoking,” kata Marshall. "Jadi Sam dan saya berpikir, 'Mari kita melangkah lebih jauh, dan mari kita tunjukkan stoking robek. Mari kita tunjukkan jejak di lengan, jadi kita mengerti penggunaan narkoba di klub. Mari kita tunjukkan sisi yang lebih buruk.’ Kami bekerja untuk mengejutkan.”


Prince pembawa acara, Joel Grey, telah menjadi orang androgini dalam setelan rapi dan wajah putih — boneka hidup. Tapi pembawa acara Mendes dan Marshall, aktor muda Inggris yang saat itu tidak dikenal bernama Alan Cumming, memainkan peran tanpa baju, dengan puting dan suspender yang memerah di tempat-tempat yang tidak terduga. Namun, sama menariknya dengan kostum William Ivey Long pada masanya, kostum itu menjadi akrab, bahkan manis, bagi penonton modern.

Begitulah cara kerja teater, kata komposer John Kander, 89.

“Produksi aslinya dipandang sangat inovatif, tetapi kemudian 20 tahun kemudian, banyak dari inovasi tersebut dapat diterima, sehingga beberapa perubahan yang dibuat untuk produksi pada 1980-an, sekali lagi, sangat inovatif,” dia mengatakan. “Dan ketika Sam dan Robby melakukannya, itu inovatif lagi — tetapi untuk periodenya, untuk sikap audiensnya. Dan saya menduga bahwa jika potongan itu masih ada dalam 15 atau 20 tahun, versi ini mungkin akan terlihat agak jinak juga. Kami menghidupkan kembali teater bukan untuk kembali tetapi untuk menyajikan sesuatu yang berkaitan dengan dunia tempat kita tinggal.”

Salah satu inovasi teknis produksi Prince adalah set, yang menampilkan cermin besar yang mencerminkan penonton.

“Anda tidak akan melihat panggung; Anda akan melihat diri Anda sendiri,” kenang Kander.

Strategi ini merasuki teater secara menyeluruh sehingga kehilangan pengaruhnya, tetapi efek awalnya — cara membawa penonton ke kabaret — mengilhami sutradara selanjutnya untuk menemukan cara baru untuk mendobrak tembok keempat.

Pada tahun 1993, Mendes mengatur pertunjukan di dalam ruang bergaya klub malam di Gudang Donmar di London. Masteroff melihatnya dan merekomendasikannya kepada temannya Todd Haimes, direktur artistik Perusahaan Teater Bundaran New York. (Masteroff juga menulis buku untuk “She Loves Me,” yang merupakan kebangkitan musik pertama Roundabout.)

Haimes ingat menelepon Mendes dan menanyakan apakah dia tertarik untuk menggelar pertunjukan di New York.

Mendes menjawab: “Saya ingin melakukannya di New York, tetapi ada dua persyaratan. Satu, Anda harus menemukan ruang kabaret yang tidak lebih dari 500 kursi, dan dua, Anda harus menggunakan Alan Cumming.”

Seperti “Cabaret,” Roundabout merayakan hari jadinya yang ke-55 tahun ini. Ini kebetulan: Perusahaan dan musikal lahir secara terpisah dan menghabiskan kehidupan awal mereka terpisah, tetapi ketika mereka akhirnya bersatu, pasangan itu terbukti sangat bermanfaat, meluncurkan karier, memenangkan penghargaan, membawa akun ke dalam kegelapan. Tetapi di awal 1990-an, segalanya tidak terlihat menguntungkan.

"Itu benar-benar gila," kata Haimes, yang menceritakan kerja keras yang dia alami untuk menghasilkan "Cabaret" dengan humor dan kesenangan. “Butuh waktu bertahun-tahun. Kami harus memberi Alan kartu hijau. Kami mencoba menemukan ruang kabaret 500 kursi di Manhattan. Itu tidak boleh memiliki tiang atau apa pun di antara penonton. Itu harus tidak terhalang. Ini hampir tidak mungkin. Dan kami mencari selama bertahun-tahun, dan Sam melanjutkan ke hal-hal lain.”

Setelah Mendes mengundurkan diri, Haimes meminta Marshall, yang telah membuat koreografi "She Loves Me" Roundabout, untuk mengarahkan dan membuat koreografi produksi; dia setuju. Kemudian Mendes menjadi tersedia lagi. Alih-alih bentrok, kedua sutradara memutuskan untuk bekerja sama.

"Kami saling menoleh dan berkata, 'Sepertinya ini takdir, mengapa kita tidak mengarahkan ini dan membawa kedua kepekaan kita,'" kata Marshall. “Sam belum pernah tampil di Broadway; Saya mengarahkan untuk pertama kalinya di Broadway. Jadi kami melakukannya bersama. Dan kolaborasi yang luar biasa dan unik ini, yang ternyata menjadi pengalaman hebat bagi kami berdua. Kami mengambil ide Sam dan mengembangkannya. Seluruh tempat menjadi Cabaret, dengan seluruh dunia dan kehidupan terjadi secara bersamaan.”

Haimes akhirnya menemukan sebuah ruang, di bekas Teater Henry Miller di 43rd Street. Hari ini adalah Teater Stephen Sondheim, tetapi pada 1990-an, itu adalah disko, Club Expo.

“Pengembang real estate Douglas Durst, orang-orang klub malam adalah penyewanya,” kata Haimes. "Dia berkata, 'Mungkin Anda bisa melakukannya di klub malam selama periode 8-10, dan mereka dapat mengubahnya kembali menjadi klub malam sesudahnya.' Ketika saya memikirkannya, itu benar-benar gila."

Mereka membuat kesepakatan untuk menggelar "Cabaret" setiap malam pada pukul 8, dan kemudian pada pukul 11 ​​mereka akan menyerang set dan mengubah ruang kembali menjadi klub malam.

“Pada jam 11 malam Anda akan berjalan keluar dari teater dan melihat, seperti, barisan orang untuk klub malam,” kata Haimes.

Dia menggambarkan produksi sebagai "pencarian artistik" yang "tidak ada hubungannya dengan uang," dan itu bagus karena terlepas dari popularitasnya, pertunjukan itu adalah "uang negatif," katanya. Menjalankannya di teater dengan 500 kursi sama sekali tidak mudah.

Kemudian, secara kebetulan, Studio 54 tersedia untuk disewa.

“Cabaret” dipindahkan ke Studio 54 dan diputar di sana selama lima tahun; Roundabout menggunakan hasil untuk membeli bekas disko, sekarang salah satu dari lima panggung yang dimiliki perusahaan. Roundabout tumbuh menjadi teater nirlaba terbesar di negara ini. Cumming meroket menjadi bintang. Mendes dan Marshall kemudian menyutradarai film dan memenangkan Oscar – Mendes untuk “American Beauty,” Marshall untuk “Chicago” – dan mereka tidak berhenti bekerja sejak itu.

Jadi ada akhir yang bahagia, tapi tidak cukup. Ternyata Haimes belum siap untuk mengucapkan selamat tinggal pada "Cabaret". Pada tahun 2014, ia membujuk Cumming untuk mengulangi gilirannya sebagai pembawa acara hampir 20 tahun setelah memenangkan Tony untuk peran tersebut. Haimes juga memikat Mendes dan Marshall kembali ke pucuk pimpinan sebagai co-director. Roundabout memasang kembali produksi 1998 lagi di Studio 54.


Mengapa remount? Mengapa tidak memulai dari awal, dengan interpretasi baru untuk generasi baru ini?

“Saya pikir penampilan Alan Cumming adalah salah satu pertunjukan terbesar dan paling berpengaruh sepanjang masa,” kata Haimes. “Saya benar-benar berpikir bahwa generasi lain harus melihatnya. Saya pikir itu seperti ... Saya tidak tahu apa contoh terbaiknya. Mungkin Yul Brenner di 'The King and I'? Saya pikir itu adalah pertunjukan yang harus dilihat lagi.”

Penjualan tiket cepat untuk kebangkitan selama setahun; penerimaan kritis terbukti sedikit lebih dingin untuk kedua kalinya. Tur nasional juga telah memicu beberapa gumaman sinis. Ini disebut sebagai produksi Mendes dan Marshall, meskipun B.T. McNicholl telah mengambil alih arah. Dan itu memiliki beberapa kelalaian yang signifikan: Studio 54 dan Cumming. Seperti banyak teater di mana tur berhenti, Pantages bukanlah tempat klub malam tetapi rumah proscenium tradisional yang besar. Randy Harrison (terkenal karena "Queer as Folk") di TV memainkan pembawa acara.

Tetapi konsensus di antara para pencipta tetap positif. “Saya sangat senang dengan itu,” kata Haimes. “Pria muda yang berperan sebagai pembawa acara itu fantastis.”

Harrison, berbicara dari San Francisco sebelum melakukan perjalanan ke LA, mengatakan pekerjaannya akan lebih mudah di ruang yang lebih kecil, “karena sebagian besar dari apa yang kami coba lakukan adalah meruntuhkan dinding keempat dan membuat penonton merasa seperti mereka bukan di teater tetapi mereka di Cabaret, bahwa kita seperti terjerat dengan mereka, bahwa mereka adalah kita dan kita adalah mereka.”

Tapi dia masih pergi ke penonton setiap malam untuk bercanda dan menari dengan penonton teater.

“Saya melihat Alan [Cumming] baru-baru ini. Dia seperti, 'Apakah kamu sudah bosan dengan itu?' Saya berkata, 'Tidak,' dan dia berkata, 'Ya, saya juga tidak pernah bosan dengan itu, karena penonton adalah mitra adegan Anda, dan itu selalu berbeda.' ”

Perangkat teater pasti pucat, tetapi pesan yang kuat memastikan umur panjang. Meskipun sejarah "Cabaret" menunjukkan beberapa kemajuan menuju pemahaman dan penerimaan, peringatan musik tentang godaan fasisme, nasionalisme dan prasangka - cara mereka dapat menyelinap pada Anda ketika Anda sedang bersenang-senang - tidak pernah tampak kuno atau tidak relevan.

“Ini adalah bagian yang sangat penting, dalam apa yang dikatakannya tentang dunia, seberapa cepat ia dapat berubah,” kata Marshall. “Ini semacam peringatan, dan panggilan untuk membangunkan, bahwa segala sesuatunya dapat berubah begitu cepat tanpa Anda sadari, dan kemudian tiba-tiba Anda berada di dunia yang menakutkan.”

Kata Andrea Goss, yang membintangi tur nasional sebagai Sally: “Sayangnya, ini masih sangat relevan. Saya pikir generasi muda dapat memahaminya karena apa yang terjadi di dunia kita saat ini. Anak muda khususnya saat ini perlu melihat karya teater seperti ini, karena itu akan menjadi tugas mereka untuk mengubah apa yang terjadi, sehingga suatu hari nanti mungkin karya seperti ini tidak akan terlalu relevan.”

1945: Christopher Isherwood menerbitkan “The Berlin Stories,” tulisan-tulisan yang terinspirasi oleh kehidupannya di Berlin pada akhir 1920-an dan awal 1930-an.

1951: Drama "I Am a Camera," adaptasi John Van Druten dari karya Isherwood, dibuka di Broadway's Empire Theatre yang dibintangi Julie Harris sebagai Sally dan William Prince sebagai Isherwood. “Me no Leica,” menyindir kritikus Walter Kerr dalam salah satu ulasan terpendek dalam sejarah. Tapi karir Harris melejit.

1966: “Cabaret,” sebuah musikal yang secara longgar didasarkan pada “I Am a Camera” dan “The Berlin Stories,” dibuka di Broadhurst Theatre, disutradarai oleh Harold Prince dengan sebuah buku oleh Joe Masteroff, musik oleh John Kander dan lirik oleh Fred Ebb. Romansa antara ekspatriat Amerika Cliff Bradshaw (Bert Convy) dan penyanyi kabaret Sally Bowles (Jill Haworth) dikontraskan dengan perselingkuhan yang sama buruknya dengan induk semang mereka, Frau Schneider (Lotte Lenya), dan penjual buah Yahudi, Herr Schultz (Jack Gilford ). Kedua cerita tersebut diselingi dengan adegan-adegan di Kit Kat Klub yang kumuh tempat Sally tampil. Pembawa acaranya adalah pembawa acara androgini (Joel Grey) yang menyambut pemirsa untuk menikmati koreografi agak bersifat cabul (oleh Ronald Field) dan kostum seram (oleh Patricia Zipprodt). Produksi memenangkan delapan Tony Awards.

1972: Sebuah film adaptasi dari "Cabaret," disutradarai oleh Bob Fosse, memenangkan delapan Academy Awards, termasuk sutradara, aktris utama (Liza Minnelli) dan aktor pendukung (Grey).

1987: Kebangkitan Broadway pertama, diproduksi oleh Prince dan dikoreografikan oleh Field, memberi Grey's Emcee peran yang lebih sentral dan menghadirkan biseksualitas Cliff secara lebih langsung.

1993: Sutradara Sam Mendes menghidupkan kembali "Cabaret" di Gudang Donmar London. Produksi ini menarik minat kritis dengan pilihannya yang berani, termasuk pandangan baru yang mengejutkan tentang Pembawa Acara oleh Alan Cumming.


1998: Roundabout Theatre Company membuka "Cabaret," disutradarai oleh Mendes dan Rob Marshall, dikoreografi oleh Marshall dan dibintangi oleh Cumming dan Natasha Richardson. Itu diputar di bekas Teater Henry Miller di 43rd Street, berbagi ruang dengan klub malam yang berfungsi bernama Club Expo. Beberapa bulan kemudian ditransfer ke Studio 54. Kemudian memenangkan Tony Awards untuk kebangkitan musikal serta Tonys untuk Cumming, Richardson dan Ron Rifkin. Ini berjalan selama lima setengah tahun. Pembawa acara termasuk Neil Patrick Harris, Raul Esparza dan Michael C. Hall.

2014: Roundabout menghidupkan kembali produksi "Cabaret" tahun 1998 di Studio 54, menarik Cumming untuk mengulangi perannya di hadapan serangkaian Sallys: Michelle Williams, Emma Stone dan Sienna Miller. Mendes dan Marshall menjadi sutradara sekali lagi.

2016: Roundabout meluncurkan tur "Cabaret" nasional, dengan B.T. McNicholl menciptakan kembali arah Mendes dan Marshall untuk jalan.

Sumber: latimes

Post a Comment for "Kisah Film Terbaik: Episode 122 - Cabaret (1972)"