Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

THE GENIUS OF ... EL CAMINO Oleh THE BLACK KEYS

 THE GENIUS OF ... EL CAMINO Oleh THE BLACK KEYS

Setelah sukses dengan masterclass blues Brothers tahun 2010, The Black Keys mendobraknya dan memulai kembali genre-straddling follow-up, menjadi salah satu band terbesar di planet ini dalam prosesnya.

28 Oktober 2021


Setelah satu dekade mengalami pertumbuhan inkremental, dua album yang dirilis terpisah 19 bulan mengubah segalanya untuk The Black Keys. Brothers tiba pada Mei 2010 dan El Camino pada Desember berikutnya, menjual lebih dari tiga juta kopi di antara mereka saat keduanya membawa pulang tujuh Grammy Awards yang mengejutkan. Namun di antara dua rekaman bersaudara ini, Dan Auerbach dan Patrick Carney mengalami penemuan kembali sonik.

Direkam di Muscle Shoals yang legendaris di Alabama, Brothers adalah kapsul waktu yang diisi dengan penuh kasih, perwujudan psikedelik yang lapuk dan sekilas dari studi seumur hidup Auerbach tentang blues. Setelah mempelajari rekaman master yang dihormati seperti Junior Kimbrough, RL Burnside, Fred McDowell dan Lightnin' Hopkins dan menjadi salah satu arkeolog musik yang paling dihormati dan disegani di generasinya, di El Camino Auerbach bertekad untuk berkembang. “Semua orang mengira kami adalah band blues,” katanya kepada New York Times. “Pat membenci musik blues, dan saya sudah lama tidak mendengarkan lagu blues.”

Album ketujuh The Black Keys menghasilkan bom gemerlap genre-hopping yang menggabungkan jiwa Selatan, glam-rock, gitar surf dan alur funk yang menular, diasah hingga kesempurnaan pop klasik, Auerbach dan Carney bersandar pada kecintaan mereka pada The Clash, The Sweet, T.Rex, Johnny Burnette's Rock and Roll Trio dan The Cars.

Rute menuju suara El Camino yang tak tertahankan ditandai oleh singel utama Brothers, alur kecil F♯ yang gerah Tighten Up. Diproduseri oleh Brian Burton, alias Danger Mouse, yang memimpin album Attack & Release 2008, itu adalah hit radio besar pertama band ini. Ketika The Keys membatalkan serangkaian pertunjukan Eropa dengan alasan kelelahan, Burton diundang kembali sebagai rekan penulis di El Camino. Itu adalah keputusan penting.

Setelah berjuang untuk menciptakan kembali tempo berawa Brothers di arena langsung, setibanya di studio Nashville yang baru dibangun Auerbach, Easy Eye Sound, The Black Keys menaikkan tempo. El Camino hadir dalam 20 menit lebih pendek dari pendahulunya, mengenakan sepatu dansa dari snarling open E pertama. “Kami hanya mencoba membuat album rock gitar yang lebih optimis daripada apa pun yang pernah kami rekam,” kata Carney bertahun-tahun kemudian .

Elemen manusia itu

Ditanya bagaimana dia dan Carney membentuk rekaman yang begitu mendalam dan polikromatik dari kumpulan pengaruh yang tampaknya tidak berhubungan, Auerbach biasanya pendiam, mengklaim itu: “Tidak ada yang luar biasa. Tidak ada tipu daya, hanya gitar, beberapa pedal dan beberapa ampli.”

Secara faktual akurat seperti pernyataan itu, ini adalah permainan yang sangat mencolok dari cache instrumen lezat Auerbach, seorang kolektor keingintahuan vintage, yang ditempatkan di El Camino dan tur berikutnya. Elektrik utamanya di album ini adalah Gibson Les Paul 1953, bersama dengan '58 Strat, Harmony Stratotone, Supro Martinique berbadan fiberglass, Danelectro 1960-an dan Gibson J-160E.

Sementara, di tur, Auerbach akan memanfaatkan daya tembak gabungan dari Marshall JTM45, Fender Quad Reverb, dan Victoria Double Deluxe Tweed, di Easy Eye Sound dia semua tentang mengemudikan ampli kecil ke titik puncak. El Camino mendesis dengan suara Magnatone 1 × 10 kecil, Auerbach juga menggunakan kombo Ampeg lama dengan JBL D130 yang sebagian ditiup – dengarkan baik-baik dan Anda akan mendengar suara kematian pembicara yang memperkenalkan single utama Lonely Boy.

Tidak seperti Brothers, yang ditulis sebelum masuk ke Muscle Shoals, untuk El Camino The Black Keys tiba dengan tangan kosong, Burton meyakinkan Auerbach untuk menyesuaikan kata-katanya dengan aransemennya, sebuah keputusan yang kemudian digambarkan penyanyi itu sebagai menulis "terbalik". Pada 41 hari, itu adalah waktu terlama band telah mengambil alih album apapun. Mereka juga merekam tanpa klik, tempo elastis Carney, dan permainan intuitif yang mengilhami El Camino dengan "elemen manusia itu, nuansa hidup".

“Melihat seberapa besar acaranya, merasa seperti orang-orang memperhatikan, membuat saya cemas, dan saya pikir itu adalah bagian dari alasan mengapa lagu-lagu itu begitu cepat. Saya pikir kami hanya ingin melatihnya,” kata drummer itu kepada New York Times.

Oh bisa?

Mesin dihidupkan, El Camino mengaum menjauh dari lampu dengan kecepatan yang hingar bingar. Lonely Boy memiliki salah satu intro paling mendebarkan di rock modern, Auerbach menggunakan pitch shifter untuk mengirim senar keenamnya turun satu oktaf. Menjaga pedal ke Metal, ia berkarir ke dalam riff offbeat berbasis di sekitar skala pentatonic E minor, naik melalui akord E/G/A7 dan menyanyikan lagu "cinta yang membuat saya menunggu".

Carney mempercepat pola drum dari I Am The Resurrection dari The Stone Roses saat vokal geng surgawi mengelilingi Auerbach di Dead And Gone, tepukan tangan Motown yang direkam di kamar mandi studio dan menggiling bass fuzz memberi jalan ke solo buzz-saw yang liar. Kemewahan dari Gold On The Ceiling menciptakan kembali Spirit In The Sky karya Norman Greenbaum, sementara riff turun dari Run Right Back menganggukkan kepalanya, dan membelai jenggotnya, ke ZZ Top.

Hanya di Little Black Submarines yang memberi hormat kepada Zep, kecepatannya berkurang untuk sementara. Perkembangan Am/G/D/E Auerbach yang kesepian Travis-picked pada resonator jembatan laba-laba Dobro tahun 1930-an dan peluit hantu organ Burton merenung dengan sedih selama dua menit, ketika penyanyi itu merenungkan, “Oh, mungkinkah? Suara-suara yang memanggilku, Mereka tersesat dan kehabisan waktu”. Tiba-tiba, Auerbach terbangun dari mati suri dan mengikat listrik saat lagu itu muncul untuk babak kedua yang menghancurkan. Akord overdrive yang berkilau disusul oleh tikungan serempak yang menjerit dan solo seismik dalam gaya Jimmy Page, yang bergetar di sekitar skala pentatonik A minor, Carney merespons dengan longsoran isian ala Bonham yang berotot.

Riff fest berlanjut, clarion falsetto Auerbach dikawal oleh sonic thunder yang diperas dari barisan fuzzes vintage termasuk Shin-ei Companion dan Marshall Supa Fuzz-nya. Dia bahkan memecahkan Kotak Bicara Dunlop di Money Maker stomp primal. Akord yang disinkronkan dan alur yang mudah di Sister mengingat Miss You dari The Rolling Stones, menunjukkan kelincahan yang penuh perasaan dari album 2014 Turn Blue, sementara Hell Of A Season yang berakar dari reggae berhutang banyak pada The Clash, Auerbach menutup dengan solo glissando yang berapi-api .

Setelah menampilkan keluasan karya musik mereka, The Black Keys menutup dengan pengingat warisan blues mereka di Mind Eraser. Setelah solo yang dimodulasi dengan mewah yang membuat kita lapar untuk lebih, Auerbach keluar dari panggung kiri, memohon “Oh, jangan biarkan ini berakhir”.

Fajar kebesaran

Setelah sukses besar Brothers, menjalankan rem tangan gaya pada tindak lanjut bisa mewakili bunuh diri karir, namun Auerbach dan Carney tidak gentar. Awalnya menolak untuk mengunggah El Camino ke layanan streaming, mereka memilih untuk merilis album pada bulan Desember, yang secara historis merupakan kuburan industri musik. Pesannya jelas – setelah bekerja begitu lama dan keras untuk mencapai titik ini, The Black Keys akan melakukan hal-hal dengan cara mereka sendiri.

Pendekatan anti-komersial yang menantang berhasil dengan baik ketika El Camino menyerbu Billboard Chart, menabrak di No.2. Rolling Stone's Will Hermes memuji: "gerakan pop termegah dari The Keys". Ulasan bintang lima Michael Hann di The Guardian mengoceh: “Mereka terdengar seperti band yang berpikir bahwa mereka telah membuat album rock 'n' roll terbaik tahun ini, mungkin karena itulah yang telah mereka lakukan”, sementara Graeme Thomson dari Uncut menyimpulkan: “The Black Keys tidak hanya melampaui rekan-rekan mereka yang lebih terkenal, tetapi juga melampaui pencapaian masa lalu mereka sendiri. El Camino terasa seperti fajar kebesaran.”

Pernyataan terakhir itu mungkin melenceng. Sementara sonik yang bersinar dan penuh perasaan dari album ketujuh The Black Keys mengalir ke dua album berikutnya - Turn Blue dan Let's Rock - itu belum dikalahkan, mengalahkan segalanya sebelum dan sesudahnya, menggeser lebih dari dua juta kopi di AS saja dan meningkatkan panggung duo ke arena.

Sebuah pertunjukan perayaan di Madison Square Garden New York pada Maret 2012 terjual habis dalam 15 menit dan tur El Camino digelar di 129 tanggal, menjual tiket senilai $12,7 juta di sepanjang jalan. Sepuluh tahun setelah bersatu di ruang bawah tanah di Akron, Ohio, Dan Auerbach dan Patrick Carney tampaknya dalam semalam menjadi salah satu band terbesar di planet ini. Namun, putusan Auerbach sangat kasar. Ketika diminta untuk merenungkan rilisan band yang paling cemerlang dan sukses, dia menyimpulkan: “Ini bukan rekaman favorit saya. Saya lebih suka Brothers. ”


Infobox

The Black Keys, El Camino (Nonescuh, 2011)

Kredit

  • Dan Auerbach – vokal, gitar
  • Patrick Carney – drum
  • Danger Mouse – keyboard
  • Leisa Hans – vokal
  • Heather Rigdon – vokal
  • Ashley Wilcoxson – vokal
Sumber: Guitar

Post a Comment for "THE GENIUS OF ... EL CAMINO Oleh THE BLACK KEYS"