Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Top 20 Game Terbaik Tom Clancy

 Top 20 Game Terbaik Tom Clancy

Tom Clancy, yang dikenal dengan novel thriller militer penuh aksi, telah meminjamkan namanya ke beberapa game stealth taktis terbaik. Ini adalah favorit kami.

11 Oktober 2021


Ada banyak sekali game Tom Clancy di pasar yang melebihi ekspektasi dengan gameplay yang menyenangkan dan cerita yang mendalam. Tema agen rahasia dan militeristik dari game Tom Clancy menjadikannya film thriller yang tiada duanya. Tidak hanya judul-judul Tom Clancy yang umumnya luar biasa, tetapi juga buku-bukunya. Meskipun Tom Clancy meninggal pada tahun 2013, Ubisoft terus mencap game mereka dengan namanya.

Ada banyak judul bagus dengan nama Tom Clancy terlampir di kotaknya, dan kami telah menambahkan beberapa lagi untuk Anda teliti. Ada yang sudah lama, ada yang baru, dan ada juga yang mungkin belum Anda coba. Sekarang saatnya.

20. Tom Clancy's Endwar (2008)


Salah satu judul Clancy yang kurang dikenal adalah Endwar, sebuah game real-time strategi berdasarkan kemungkinan skenario dunia nyata yang sangat berfokus pada pasca serangan nuklir di Arab Saudi, yang secara signifikan mengubah lanskap militer dan politik.

Meski tidak sempurna, mekanisme RTS sudah cukup membuat Endwar menonjol, apalagi dengan nama Clancy yang ditempel di kotaknya. Pertempuran kecil yang melibatkan berbagai unit militer telah dipikirkan dengan baik, dan gameplay secara keseluruhan menantang tetapi menarik. Sayangnya, itu gagal, membunuh peluang untuk sekuel.

19. Tom Clancy's Rainbow Six (1998)


Rainbow Six asli melakukan banyak hal untuk memengaruhi genre aksi siluman, berkat taktik pelanggaran dan pencopotannya yang realistis. Jauh dari arcade shooter, Rainbow Six memperkenalkan ancaman yang sangat nyata kepada pemain, seperti kematian satu atau dua pukulan.

Fokus pada kontra-terorisme bukanlah ide baru, tetapi Rainbow Six membuatnya menjadi ide baru. Itu akan terus menginspirasi seluruh franchise yang masih kuat hingga hari ini, menjadikannya mungkin yang paling populer dari banyak seri Clancy.

18. Tom Clancy's Rainbow Six: Vegas (2006)


Vegas adalah game pertama yang memperkenalkan tim baru ke seri ini, bersama dengan perubahan pada banyak mekanika game dasar seperti regeneration health dan tampilan orang ketiga. Tidak semua orang adalah penggemar perubahan, yang memberikan peringkat game ini di sisi yang lebih rendah, tetapi mengingat bahwa banyak terobosan baru perlu dilihat lebih dekat.

Alasan lain Vegas sedikit lebih rendah dalam daftar adalah perhatian negatif yang diterimanya untuk bug tertentu dan masalah lain saat dirilis, yang tampaknya aneh untuk dipikirkan hari ini, tetapi harapan untuk kontrol kualitas sebenarnya ada di dunia video game pada tahun 2006.

17. Tom Clancy's Ghost Recon: Advanced Warfighter (2006)


Advanced Warfighter asli Ubisoft adalah permainan yang harus dimainkan, terutama di Xbox 360 yang baru. Berlatar masa depan tahun 2013, Advanced Warfighter melihat tim Ghost menyusup ke Mexico City untuk menghentikan grup spek-ops mengaktifkan a nuklir "sepak bola."

Sementara game Ghost Recon sebelumnya lebih ketat dalam hal taktik, Advanced Warfighter mengurangi elemen itu, meskipun untungnya tidak sepenuhnya menghapusnya. Campuran aksi FPS standar dengan gameplay taktis membantu judul menonjol dari shooter militer lain yang tersedia pada saat itu.

16. Tom Clancy's Rainbow Six: Lockdown (2005)


Ini masalah selera bagi kebanyakan orang saat melakukan panggilan di Lockdown. Pemain terbagi mengenai grafis dan AI, yang tidak terlalu buruk, tetapi semakin tua dan tidak benar-benar bersaing dengan game lain yang juga dirilis pada tahun 2005.

Beberapa memuji alur cerita dan karakter, tetapi yang lain mengatakan desainnya tidak sampai pada tingkat imersi dan investasi emosional yang sama seperti pendahulunya dalam seri Rainbow Six. Kumpulan ulasan yang beragam adalah insentif yang kuat untuk memeriksa permainan dan menilainya berdasarkan pendapat pribadi Anda.

15. Tom Clancy's Splinter Cell: Conviction (2010)


Conviction adalah lompatan ke depan untuk seri Splinter Cell, karena memperkenalkan beberapa mekanik ke franchise yang akan membantu tetap segar pada saat 2010 bergulir, termasuk sistem Mark & ​​Execute. Itu juga akan memperkenalkan mekanik posisi terakhir yang diketahui, di mana musuh akan memburu pemain berdasarkan saat garis pandang terputus. Ini akan mempengaruhi banyak game lain, termasuk Sniper Elite.

Conviction juga besar dalam cerita. Kali ini, Sam memiliki kepentingan pribadi dalam peristiwa permainan, yang mencampuradukkan cerita antara interpersonal, dan peristiwa luar biasa. Pasti salah satu yang terbaik dalam seri.

14. Tom Clancy's Rainbow Six: Rogue Spear (1999)


Rogue Spear menindaklanjuti kesuksesan judul Rainbow Six pertama dengan memasukkan lebih banyak elemen cerita dan skenario ke dalam game. Meskipun tidak merombak gameplay aslinya (terlalu dini untuk itu), Rogue Spear memang memberi gamer lebih dari apa yang mereka inginkan.

Game ini juga akan mempelopori konten tambahan sebelum menjadi pokok budaya video game, menawarkan kepada para gamer tiga ekspansi lengkap dengan pengatur bawaan untuk konten mod yang dibuat pengguna.

13. Tom Clancy's Rainbow Six 3: Raven Shield (2003)


Saat game dirilis, Rainbow Six 3: Raven Shield milik Tom Clancy dibayangi oleh first-person shooter seperti Halo: Combat Evolved dan Metroid Prime. Tentu, game ini cukup menyenangkan pada masanya, tapi jelas bukan shooter terbaik. Lebih penting lagi, Rainbow Six 3: Raven Shield milik Tom Clancy adalah batu loncatan untuk game Rainbow Six selanjutnya. Jika Anda lebih suka klasik atau ingin mencoba First Person Shooter baru, Raven Shield masih menyenangkan untuk misi berbasis taktis dan penggunaan awal sistem penutup.

12. Tom Clancy's Ghost Recon Wildlands (2017)


Menambahkan elemen gameplay seperti kendaraan dan helikopter yang dapat dikendarai, dan menambahkan senjata yang dapat menembak jarak jauh menambah kecerdikan Tom Clancy's Ghost Recon Wildlands. Pengaturan Wildlands adalah wilayah pegunungan yang dikuasai oleh kartel narkoba Santa Blanca yang bermusuhan. Wildlands memisahkan diri dari game Ghost Recon sebelumnya tanpa menyimpang terlalu jauh dari mereka. Pada nilai nominal, sepertinya permainan yang menarik, tetapi jauh dari harapan karena pengulangannya.

11. Tom Clancy's Ghost Recon Advanced Warfighter 2 (2007)


Tom Clancy's Ghost Recon Advanced Warfighter adalah peningkatan yang cukup besar dari game Ghost Recon sebelumnya. Mencapai tujuan membutuhkan kesabaran dan gerakan yang cerdas. Berkomunikasi dengan sekutu untuk mengalahkan musuh sangat mengasyikkan. Misi Advanced Warfighter 2 memiliki nada yang lebih dramatis daripada game Advanced Warfighter pertama.

Di Tom Clancy's Ghost Recon Advanced Warfighter 2, ledakannya lebih besar, memiliki lebih banyak gadget, dan HUD Anda lebih interaktif. Advanced Warfighter 2 lebih rendah dari Tom Clancy's Ghost Recon: Future Soldier, tetapi ini adalah game yang fantastis dalam seri Ghost Recon.

10. Tom Clancy's The Division 2 (2019)


Grafik fotorealistik di Tom Clancy's The Division 2 membuatnya menonjol dari game berbasis loot lainnya. Menyelesaikan misi dengan pemain online tidak pernah terlihat sebagus penembak orang ketiga berbasis regu. Ketika The Division yang asli dirilis, ia datang dengan banyak bug yang kemudian diperbaiki. Tanpa ragu, The Division 2 memiliki peluncuran yang lebih sukses daripada pendahulunya.

Armor yang dapat dihancurkan menghilangkan kekenyalan musuh The Division 2 dan membuat penyelesaian tujuan menjadi lebih praktis. Juga, Dark Zone telah disesuaikan untuk mendorong pendatang baru. Semua senjata di Dark Zone sekarang melakukan kerusakan yang sama, sehingga Anda bisa menjadi pemain yang tidak berpengalaman dan tetap menang. Melewatkan The Division untuk memainkan The Division 2 direkomendasikan karena ceritanya tidak ada hubungannya dengan yang pertama.

9.   Tom Clancy's Splinter Cell: Double Agent (2006)


Ini adalah entri unik untuk seri Splinter Cell. Ini masih menggunakan motif siluman dan pengaturan operasi rahasia yang sama seperti game lainnya, tetapi yang membuat Double Agent berbeda adalah sebenarnya ini adalah dua game yang sama sekali berbeda. Ubisoft Milan dan Ubisoft Shanghai membuat satu untuk Xbox 360, Microsoft Windows, dan PlayStation 3, dan Ubisoft Montreal membuat versi lain untuk Xbox, PlayStation 2, Nintendo GameCube, dan Wii.

Kedua game ini memiliki alur cerita dan gameplay yang berbeda. Yang dari Miland dan Shanghai menggunakan engine khusus sedangkan yang diproduksi di Kanada dibuat agar terlihat seperti permainan Splinter Cell yang lebih tradisional.

8.   Tom Clancy's Splinter Cell: Blacklist (2013)


Tom Clancy's Splinter Cell: Blacklist adalah salah satu entri terkuat dalam seri ini. Membaur dengan bayangan tidak diukur dengan pengukur, jadi pemain harus menebak jika mereka disembunyikan. Terlepas dari kekurangannya, Blacklist adalah entri yang layak dalam seri ini.

Fans masih menunggu sekuel Tom Clancy's Splinter Cell: Blacklist. Sistem siluman yang tidak melacak kecepatan pemain membuat Splinter Cell: Blacklist terasa berbeda dari game Splinter Cell sebelumnya. Menurut gamesradar.com, Splinter Cell: Blacklist "membagi penggemar atas arah berorientasi aksi dan gaya sinematik dibandingkan dengan fokus siluman yang dilucuti dari pendahulunya." Ubisoft berencana untuk membuat sekuel, tetapi mereka sangat berhati-hati dengan waktu dan eksekusi mereka.

7.   Tom Clancy's Ghost Recon: Future Soldier (2012)


Ghost Recon: Future Soldier memiliki banyak persamaan dan perbedaan dengan game Advanced Warfighter. Future Soldier ditingkatkan dengan tampilan kepala dinamis (HUB) yang ditingkatkan dan level yang lebih penuh aksi. Apa yang tersisa di Ghost Recon: Future Soldier adalah langkah pasukan yang serupa untuk mencapai suatu tujuan. Storytelling game ini juga lebih menarik dari game Ghost Recon sebelumnya. Sebagai game yang dirilis pada tahun 2012, Ghost Recon: Future Soldier milik Tom Clancy tidak berumur sedikit.

6.   Tom Clancy's Splinter Cell: Pandora Tomorrow (2004)


Terutama permainan siluman, ini adalah yang kedua dalam seri Splinter Cell dan dirilis pada tahun 2004. Ini sangat didasarkan pada yang pertama sejauh mekanik dan plot yang bersangkutan, dengan beberapa tweak kecil dan perbaikan untuk merampingkan bug atau masalah lainnya. Meskipun perbaikan ini kecil, mereka sangat meningkatkan gameplay dengan membebaskan lebih banyak ruang inventaris, karena paket kesehatan tidak lagi membutuhkannya, dan memberi karakter rentang gerakan yang lebih besar. Sambutan terhadap permainan ini positif karena mempertahankan apa yang berhasil dan memperbaiki apa yang tidak, untuk menyimpulkannya.

5.   Tom Clancy's Ghost Recon: Island Thunder Expansion (2002)


Sebuah klasik dari tahun 2002 yang telah bertahan dalam ujian waktu, Island Thunder adalah ekspansi untuk Tom Clancy's Ghost Recon. Keduanya berputar di sekitar petualangan unit militer AS klandestin yang baru terbentuk. Ini tidak hanya masih memiliki beberapa nilai replay yang layak untuk penggemar seri, tetapi juga berfungsi sebagai permainan yang ideal untuk pemain baru mengingat kedekatannya dengan rilis awal. Cerita ini memiliki plot kompleks yang terjadi di Kuba selama masa pemberontakan politik dan pemilihan umum yang teduh, mirip dengan novel atau film Tom Clancy yang bonafid.

4.   Tom Clancy's Rainbow Six Siege (2015)


Beberapa tahun pembaruan telah secara drastis meningkatkan gameplay Rainbow Six Siege. Rainbow Six Siege memiliki kurva belajar yang curam. Bahkan setelah lima puluh jam bermain, beberapa pemain akan berjuang untuk menggunakan semua gadget game dengan benar. Rainbow Six Siege berisi banyak item dan senjata unik yang memberi pemain banyak cara untuk mengatasi tim lawan. Menggunakan perisai anti huru hara untuk menerobos pintu dan membuat lubang di dinding dengan bahan peledak adalah dua cara untuk mengejutkan pemain lawan. Jika Anda mencari penembak orang pertama dengan perkembangan yang melelahkan, Rainbow Six Siege harus menjadi pilihan pertama Anda.

3.   Tom Clancy's Splinter Cell (2002)


Sam Fisher, mantan operator Navy SEAL dan NSA membuat penampilan debutnya di game Splinter Cell pertama. Splinter Cell asli dirilis di Xbox, PlayStation 2, PlayStation 3, dan PC. Splinter Cell menawarkan detail dan kedalaman yang belum pernah ada sebelumnya untuk gameplay silumannya. Game Tom Clancy berhutang banyak kepada Splinter Cell karena mempopulerkan merek mereka. Jika Anda memutuskan untuk mencoba permainan Tom Clancy, disarankan untuk memulai dengan Splinter Cell asli.

2.   Tom Clancy's Rainbow Six: Vegas 2 (2008)


Kita tidak bisa melupakan sekuel eksplosif dari Rainbow Six: Vegas. Menggunakan taktik, pemain dapat mencapai tujuan dalam mode cerita dan online. Tom Clancy's Rainbox Six: Vegas 2 tetap menjadi salah satu penembak taktis terbesar sepanjang masa.

Desain tingkat jenius Rainbow Six: Vegas 2 membuatnya menonjol sebagai penembak. Calypso Casino adalah peta yang bisa dimainkan berulang-ulang. Rainbow Six: Vegas 2 adalah salah satu representasi terbaik dari tampilan game Tom Clancy.

1.   Tom Clancy's Splinter Cell: Chaos Theory (2005)


Tom Clancy's Splinter Cell: Chaos Theory adalah sekuel yang layak untuk Splinter Cell: Pandora Tomorrow. Secara grafis, itu adalah peningkatan yang cukup besar dari pendahulunya. Belum lagi permainan co-op dan multiplayer lokal yang dapat memberikan lebih dari seratus jam kesenangan. Sampai hari ini, banyak penggemar berat Splinter Cell berharap Ubisoft akan merevitalisasi multiplayer lokal di game berikutnya.

Pertarungan sembunyi-sembunyi tidak pernah terlihat sebagus ini sebelum rilis Splinter Cell: Chaos Theory milik Tom Clancy. Bahkan saat ini, game berjuang untuk mengikuti komponen stealth canggih dari game tersebut. Tom Clancy's Splinter Cell: Chaos Theory adalah game Splinter Cell dan Tom Clancy terbaik yang pernah dibuat.

Sumber: thegamer

Post a Comment for "Top 20 Game Terbaik Tom Clancy"