Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Piala Dunia 2026 Dan Kesempatan Untuk Membentuk Sepak Bola Amerika Serikat Melampaui MLS

 Piala Dunia 2026 Dan Kesempatan Untuk Membentuk Sepak Bola AS Melampaui MLS – Tapi Hati-hati Meniru Eropa

11 November 2021

Piala Dunia 1994 mengubah wajah sepak bola domestik* di Amerika Serikat. Bisakah Piala Dunia 2026 memfasilitasi langkah selanjutnya?

Saat Major League Soccer (MLS) memasuki musim ke-26, ini mungkin lebih menarik dari sebelumnya, tetapi tetap menjadi liga yang, pada dasarnya, memiliki keterbatasan.

Asosiasi sepak bola di Amerika Serikat sedang mendekati persimpangan jalan. Ini adalah salah satu yang bisa diabaikan dan terus melaju dalam garis lurus, tetapi ada peluang nyata bagi beberapa lalu lintas ini untuk bercabang ke arah baru yang menarik.

Itu adalah salah satu yang menawarkan peluang kemajuan dan perubahan arah yang positif, atau setidaknya perjalanan di jalan paralel menuju jenis kesuksesan yang lebih inklusif.

Periode terakhir yang signifikan dalam sepak bola AS terjadi antara 1988 dan 1996.
  • Peregangan delapan tahun ini dimulai dengan FIFA menyetujui pada tahun 1988 bahwa Amerika Serikat dapat menjadi tuan rumah Piala Dunia 1994 dengan alasan bahwa liga papan atas baru akan dibuat di negara tersebut.
  • Pada tahun 1990 tim nasional pria Amerika Serikat (USMNT) lolos ke Piala Dunia pertamanya sejak 1950.
  • Liga papan atas baru, awalnya bernama Major League Professional Soccer, didirikan pada tahun 1993.
  • Piala Dunia berlangsung pada tahun 1994, merebut hati dan pikiran para penggemar dan peserta olahraga Amerika.
  • Pada tahun 1996, Major League Soccer memainkan musim perdananya.

Pentingnya Piala Dunia 2026

Sama seperti Piala Dunia 1994 yang menjadi katalis perubahan, ada peluang serupa menjelang Piala Dunia 2026 yang akan diselenggarakan di seluruh benua di AS, Kanada, dan Meksiko.

2026 mungkin masih tampak jauh, tetapi rencana yang berkontribusi pada efek Piala Dunia 1994 terhadap sepak bola di AS dimulai enam tahun sebelum turnamen itu. Ini menunjukkan bahwa jika ada rencana serupa yang dibuat untuk memanfaatkan versi 2026, mereka seharusnya sudah mulai bergerak.

Akankah Meningkatkan Popularitas MLS?

MLS dan para pemain, yang diwakili oleh Asosiasi Pemain Sepak Bola Liga Utama (MLSPA) jelas sudah menyadari dampak Piala Dunia ini terhadap liga mereka. Negosiasi perburuhan antara kedua belah pihak pada awal tahun 2021 secara teratur kembali ke pentingnya 2026.

Keduanya mengakui pentingnya turnamen: para pemain berharap dapat menegosiasikan kesepakatan baru mendekati tahun 2026, sementara liga ingin mengikat mereka dalam Perjanjian Kerja Bersama (CBA) yang berjalan jauh setelah tahun itu.

Apakah Piala Dunia yang diadakan bersama di Kanada, AS, dan Meksiko akan memiliki efek positif pada MLS itu sendiri masih bisa diperdebatkan, tetapi kemungkinan besar itu akan membawa setidaknya lebih banyak perhatian ke liga di tahun-tahun sebelum dan sesudah turnamen.

MLSPA benar untuk menyarankan bahwa ini akan terjadi karena mereka mendorong peningkatan gaji dan kondisi kerja untuk para pemain di tahun-tahun mendatang,

Pada akhirnya, itu bisa dilihat sebagai kemenangan liga karena CBA yang dihasilkan berjalan hingga akhir musim 2027. Hasil dari negosiasi tersebut dapat diperdebatkan, tetapi dikatakan bahwa Piala Dunia 2026 berperan di dalamnya.

Untuk pemain sepak bola profesional saat ini di AS dan Kanada, ini adalah momen penting dan pertimbangan penting, tetapi bagaimana dengan pentingnya Piala Dunia mendatang bagi sepak bola di AS secara keseluruhan?

2026 Dampak pada Sepak Bola Di Luar MLS


Itu wajar bahwa negosiasi CBA baru-baru ini berfokus pada pentingnya Piala Dunia ini untuk MLS dan para pemainnya, tetapi ada ruang lingkup yang jauh lebih besar untuk perubahan bagi pemain sepak bola profesional dan amatir dan sepak bola di AS umumnya dalam persiapan untuk dan di belakang showcase sepak bola 2026.

Ini karena Piala Dunia yang meningkatkan profil MLS dan Piala Dunia yang penting bagi sepak bola di AS tidak selalu sama.

MLS melayani tujuan ketika awalnya muncul lebih dari seperempat abad yang lalu, bertujuan untuk memberikan stabilitas di mana sebelumnya ada ketidakpastian. Tapi, bertentangan dengan apa yang sering dipromosikan, ada lebih banyak sepak bola di AS (dan memang di Kanada) daripada MLS, dan sepak bola di AS tidak dimulai pada tahun 1996, atau 1988, 1994, atau memang pada tahun 1968 dengan NASL dll.

Sama seperti MLS bisa bersalah mengabaikan apa yang datang sebelumnya berkaitan dengan olahraga di negara ini, juga bisa bersalah mengabaikan apa yang akan datang di masa depan di luar ekspansi sendiri, dan di luar toko tertutup sendiri.

Misalnya, klub MLS semakin merambah 'liga yang lebih rendah', dengan United Soccer League (USL) dengan cepat menjadi sedikit lebih dari divisi cadangan MLS.

Mengingat strukturnya, pertumbuhan di luar tim ekspansinya sendiri bukanlah sesuatu yang Anda harapkan akan diminati oleh MLS, sehingga organisasi dan klub lain perlu menjadi lebih tertarik dan lebih aktif dalam melihat peluang yang akan ditawarkan sepak bola dekade berikutnya.

Piala Dunia 2026 bisa menjadi sangat penting bagi masa depan sepak bola di Amerika Serikat, tetapi dampak sebenarnya bisa jauh dari MLS.

MLS – Lebih Banyak Sepak Bola Lokal

Jika sepak bola di AS ingin berkembang, sepak bola harus lebih lokal, berbasis kabupaten, dan berbasis kota. Struktur tertutup entitas tunggal MLS tidak memungkinkan untuk ini di luar area yang cukup beruntung untuk memiliki 'franchise' MLS dan/atau akademi MLS di depan pintu mereka.

Pemain dari wilayah lain di negara besar ini sering kali kesulitan menemukan jalan menuju puncak. Ambil contoh Bryan Reynolds baru-baru ini, yang mampu menemukan jalan ke akademi FC Dallas tetapi menghadapi masalah logistik dalam melakukannya karena dibesarkan di Fort Worth.

Rasanya seperti Dallas dan Fort Worth begitu dekat sehingga ini tidak akan menjadi masalah, tetapi mengingat skala Amerika, ini tidak terjadi dan ada jarak yang cukup jauh antara kedua kota.

Seandainya keluarga Reynolds tidak dapat berkorban untuk membantu perkembangan sepak bola putra mereka, atau tidak memiliki sumber daya untuk pindah sejauh 50 mil dari Forth Worth ke Frisco tempat akademi FC Dallas bermarkas, kecil kemungkinan bek kanan yang menjanjikan itu akan mencapai level yang dia miliki — level yang membuatnya menarik minat Juventus dan akhirnya pindah ke Roma musim panas ini.

Ini semua tentang peluang, dan peluang ini harus tersedia di tingkat lokal, bukan hanya di tingkat franchise.

Akademi MLS telah melakukan pekerjaan yang mengagumkan dalam beberapa tahun terakhir, ingin menghapus sistem bayar untuk bermain demi sesuatu yang lebih terbuka dan dapat diakses, tetapi seperti yang terlihat dalam kasus Reynolds dan banyak lainnya, keluarga masih perlu berkorban. Tidak semua keluarga mampu melakukannya. Sama seperti jumlah klub MLS yang terbatas, jumlah akademi MLS juga terbatas, dan ini mengarah pada peluang yang terbatas.


Restrukturisasi lanskap akademi sepak bola di AS, dengan lebih fokus pada pembangunan di dalam masyarakat, daripada memeras keluarga kelas menengah demi uang dan mengecualikan orang lain sama sekali, harus menjadi bagian dari perubahan arah yang diberikan pada tahun 2026.

Peluang untuk Merestrukturisasi dari MLS

Ini akan difasilitasi oleh restrukturisasi liga yang lebih rendah dan sepak bola akar rumput — di mana banyak klub, fasilitas, dan keinginan untuk melaksanakannya mungkin sudah ada — dan menentukan jalur yang jelas untuk pengembangan pemain dan klub di piramida liga sepak bola.

Sama seperti tawaran Piala Dunia 1994 yang mengarah pada penciptaan struktur baru dalam bentuk MLS, peluang nyata Piala Dunia 2026 mungkin terletak pada bentuk organisasi baru di luar MLS.

Ini adalah kesempatan untuk menciptakan struktur sepak bola di negara yang tidak hanya bergantung pada liga yang secara efektif merupakan sekelompok pemegang saham yang diinvestasikan dalam sebuah perusahaan. Beberapa klub MLS masih diperlakukan lebih seperti saham daripada klub.

“Major League Soccer disusun sebagai satu, perseroan terbatas (satu-entitas),” bunyi penjelasan di situs web resmi MLS**.

“Dalam struktur bisnis entitas tunggal, operator klub memiliki saham finansial di Liga, bukan hanya tim individu mereka.”

Tanpa membahas semua detail liga entitas tunggal, hal yang paling jelas adalah bahwa kontrak pemain adalah dengan liga daripada dengan tim mereka; dan tidak ada degradasi dari liga dan oleh karena itu tidak ada peluang bagi tim lain di negara ini untuk dipromosikan ke sana.

Tim ekspansi secara efektif adalah pemilik baru yang membeli saham di liga, dan sebagai bagian dari ini mereka dapat menjalankan tim. Biaya masuk baru-baru ini berkisar dari $200 juta hingga $325 juta.

Promosi dan Degradasi

Meskipun dapat dikatakan bahwa kemajuan ke divisi teratas mana pun akan membutuhkan investasi yang cukup besar, bahkan dalam sistem di mana ada promosi dan degradasi, pertimbangan utama adalah bahwa setidaknya perlu ada kesempatan — untuk klub dan pemain — untuk naik melalui liga. Itu tidak ada saat ini.

Banyak tim dapat, dan telah, membangun piramida sepak bola sebagai hasil dari pelatihan berkualitas tinggi, pengembangan pemain muda, dan perekrutan yang cerdas.

Memang, masih ada beberapa klub dan pemilik klub yang akan mempertaruhkan lebih banyak uang daripada yang mereka miliki dalam upaya untuk dipromosikan, yang kemudian dapat mengancam keberadaan klub jika terjadi kesalahan, tetapi ini juga dapat terjadi dalam sistem franchise (lihat pada jumlah klub mati di AS).

Ini adalah masalah terpisah seputar kepemilikan klub yang masuk akal dan bertanggung jawab. Sepak bola di AS memiliki peluang bagus untuk melakukannya juga — dan berpotensi menjadi yang terbaik di dunia dalam hal ini.

Tetapi seperti yang terjadi, klub-klub lokal di liga-liga Amerika yang lebih rendah sering kali mencapai batas. Hal ini kemudian dapat mempengaruhi kemampuan mereka untuk melanjutkan perkembangannya, yang kemudian dapat mempengaruhi perkembangan para pemainnya. Jika tidak ada peluang bagi klub lokal untuk berkembang, maka semakin kecil peluang bagi pemain lokal untuk berkembang bersama mereka.

Idealnya, liga saat ini menetapkan status divisi satu, yaitu MLS, akan menjadi divisi pertama dalam piramida, tetapi semakin jelas bahwa sepak bola di AS membutuhkan struktur liga lain untuk berkembang secara terpisah dari MLS.

Tidak ada tanda bahwa MLS akan merangkul struktur terbuka atau piramida liga dalam waktu dekat, dan dengan pemilik MLS berinvestasi dalam pengembalian yang dijamin terlepas dari apakah tim mereka berhasil atau gagal — sesuatu yang, dalam kasus terburuk, dapat berkembang biak biasa-biasa saja dan ketidakpedulian — itu tidak mungkin mereka akan melakukannya.

USSF juga menempatkan sejumlah kendala seperti persyaratan moneter dan kekayaan bersih pemilik liga.

Jika MLS tetap menjadi divisi teratas de facto, cukup adil. Jika MLS tetap menjadi tujuan akhir bagi pemain profesional Amerika di dalam negeri, cukup adil. Tetapi untuk perkembangan pemain di seluruh AS, popularitas sepak bola lokal di seluruh negeri, peluang klub di semua kota dan wilayah, dan pertumbuhan sepak bola secara keseluruhan di Amerika, perlu ada piramida terbuka yang ada di penawaran AS. kesempatan untuk semua.

Perlu ada tangga yang lebih mudah diakses di bagian bawah tangga. Ketika hal-hal berdiri, tangga telah ditarik, dan klub harus membayar ratusan juta jika mereka ingin naik.

Kanvas Kosong untuk Kepemilikan yang Masuk Akal & Berkelanjutan

Ini adalah kesempatan unik untuk menciptakan liga dengan kepemilikan klub yang bertanggung jawab — sesuatu yang akan sulit dilakukan oleh banyak liga Eropa atau Amerika Selatan yang bersejarah mengingat sulitnya mengubah pengaturan yang sudah mendarah daging dan bersejarah tersebut.

Di AS sudah ada tulang belulang struktur, baik secara geografis maupun sosial untuk hal ini terjadi. Jika ada negara yang diatur dengan sempurna — dari kota ke kabupaten ke negara bagian ke negara — untuk piramida liga sepak bola besar, itu adalah Amerika Serikat.

Meningkatnya keberadaan klub yang dikelola komunitas, lahir dari dorongan masyarakat lokal dan kecintaan mereka pada permainan daripada pembelian seperempat miliar dolar, berarti ada klub yang siap mengambil tempat dalam struktur ini. Klub yang dikelola komunitas juga akan kurang bergantung pada liputan media karena orang-orang dan lokal sudah berinvestasi di dalamnya - meskipun liputan akan datang secara alami karena keterlibatan itu.

Saat menyusun rencana piramida, Piala AS Terbuka, yang didirikan pada tahun 1914 dan salah satu kompetisi piala domestik tertua di dunia, dapat berguna karena melibatkan tim amatir dan profesional dari seluruh negeri.

Eropa bukanlah Cetak Biru

Ini bukan artikel "MLS dan sepak bola AS harus lebih seperti Eropa", karena banyak klub dan liga Eropa sendiri yang bergerak menuju bentuk franchise dan Liga Super entitas tunggal UEFA, seperti yang ditunjukkan oleh pengumuman baru-baru ini dan perubahan yang akan datang pada Liga Champions***.

Superclub Eropa menyebarkan bentuk imperialisme sepak bola yang jauh lebih ketat dan mengesankan daripada MLS yang pernah ada — memang, beberapa waralaba ini telah pindah ke MLS sendiri, mengambil alih klub seperti New York Red Bulls (Red Bull Gmbh – RB Leipzig, Salzburg dll) dan New York City (Grup Sepak Bola Kota – Manchester City, Girona dll).

Meskipun banyak liga Eropa secara teori terbuka, dengan promosi dan degradasi, beberapa praktik yang diizinkan di Eropa akan menjadi contoh buruk untuk diikuti, terutama yang berkaitan dengan klub super mereka dan kepemilikan klub yang semakin tidak bertanggung jawab atau tidak etis.

Banyak klub Eropa telah lama melupakan pendukung dan komunitas yang membuat mereka seperti sekarang ini — jadi meniru struktur Eropa seperti untuk suka bukanlah jawabannya.

Ini juga bukan ide untuk menyingkirkan AS dari kebiasaan unik olahraganya seperti nama tim yang luar biasa, pengalaman penggemar pada hari pertandingan yang meminjam dari sejumlah budaya, atau bahkan babak playoff.

Banyak liga di seluruh dunia memiliki playoff degradasi antara tim terburuk ketiga di divisi yang lebih tinggi, dan tim terbaik ketiga di bawahnya, misalnya. Pada saat penulisan, liga Belgia akan memasuki serangkaian playoff untuk menentukan juara.

Ini juga bukan ide untuk memulai dari awal, karena terlalu banyak sejarah dalam sepak bola AS untuk kebutuhan itu. Ini lebih tentang membangun apa yang sudah ada.

MLS diciptakan agar Amerika Serikat bisa menjadi tuan rumah Piala Dunia. Kali ini tidak ada persyaratan seperti itu. Artinya dukungan dari atas akan berkurang, sehingga perlu ada gerakan yang tumbuh dari akar rumput.

Ringkasan

Ini bukan seperangkat ide yang diajukan hanya untuk mengkritik MLS. Ini bisa menjadi liga yang bagus untuk ditonton dan memiliki beberapa klub dan basis penggemar bagus yang mencoba melepaskan diri dari 'franchise' dan menjadi lebih 'klub'.

MLS baru-baru ini menunjukkan kemampuannya untuk mengembangkan pemain lokal dan, berkat kerja beberapa klub ini, untuk berpikir di luar kotak dalam hal perekrutan serta melepaskan diri dari tag 'liga pensiun' (semua liga adalah liga pensiunan). dalam beberapa cara).

Ini lebih untuk menyoroti keterbatasan MLS dan hambatan yang dihadapi oleh banyak klub dan pemain non-MLS di seluruh negeri.

Ini tentang peluang untuk menjadikan AS salah satu negara sepak bola domestik yang paling mudah diakses, dikelola dengan baik, dan menghibur di dunia; sementara juga membantu pengembangan pemain yang mungkin tidak pernah memiliki kesempatan untuk pindah ke akademi MLS.

Ini adalah kesempatan untuk merangkul sejarah sepak bola yang kaya di Amerika Serikat sambil juga melihat masa depannya.

Ini adalah kesempatan bagi klub bernama New York Pancyprian-Freedoms untuk memiliki kesempatan yang sama dengan klub bernama New York City.

Ini adalah kesempatan untuk menjadikan tahun 2020-an sebagai dekade penting bagi sepak bola di Amerika Serikat seperti tahun 1990-an. Dengan Piala Dunia yang dinanti-nantikan, motivasi, kegembiraan, dan keinginan harus ada untuk memfasilitasinya.

Catatan kaki:
* Kata sepak bola telah digunakan di beberapa tempat di seluruh artikel ini untuk menggambarkan sepak bola asosiasi untuk membedakannya dari sepak bola/lapangan lapangan Amerika. Untuk lebih lanjut, baca sejarah kata 'sepak bola'.

** Ditulis sebelum restrukturisasi situs web MLS – halaman dengan info ini sudah tidak aktif lagi.

*** Dalam banyak hal, MLS memiliki lebih banyak kesamaan dengan Liga Champions dibandingkan dengan liga domestik, tetapi di MLS babak penyisihan grup terdiri dari dua grup (konferensi) yang lebih besar untuk membentuk 'musim reguler' sebelum babak sistem gugur.

Sumber: worldfootballindex

Post a Comment for "Piala Dunia 2026 Dan Kesempatan Untuk Membentuk Sepak Bola Amerika Serikat Melampaui MLS "