Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

10 Tahun Kemudian, Mark Foster Merefleksikan Keberhasilan Foster the People's 'Torches'

 10 Tahun Kemudian, Mark Foster Merefleksikan Keberhasilan Foster the People's 'Torches'—“Saya Tidak Berpikir Apa Pun Dapat Mempersiapkan Seseorang untuk Sesuatu Seperti Itu”

15 Desember 2021


Jika Anda masih hidup dan setidaknya agak peka terhadap arus budaya populer pada tahun 2011, maka Anda akan ingat bahwa hampir tidak mungkin untuk tidak mendengar lagu hits Foster The People, “Pumped Up Kicks.”


Di antara pemutaran radio intensif (di stasiun rock dan pop kontemporer), penempatan sinkronisasi yang tak terhitung jumlahnya, dan kampanye akar rumput asli yang menjadikan band indie-pop superstar, lagu itu menyebar ke seluruh dunia, membuat Mark Foster, Cubby Fink, dan Mark Pontius memukul. -dab ke dalam sorotan panggung tengah. Bahkan sekarang, 10 tahun berlalu dari momen angin puyuh, ini adalah prestasi yang mengesankan untuk dilihat kembali… terutama mengingat betapa sulitnya untuk mereplikasi dalam siklus viralitas yang lebih pendek dari sebelumnya di era pasca-TikTok.

Namun di balik layar, ada sesuatu yang lebih mengesankan terjadi—sementara single tersebut mendapatkan daya tarik di seluruh dunia, Foster, Fink, dan Pontius berjongkok untuk menulis dan merekam sisa album debut mereka, Torches, yang akhirnya dirilis pada Mei. 23, 2011.

Apa yang membuat penciptaan Torches begitu menakjubkan adalah fakta sederhana bahwa ini adalah album yang benar-benar menakjubkan—ditulis dalam bayang-bayang salah satu hits terbesar abad ke-21, band ini tidak hanya bangkit pada kesempatan itu tetapi juga berhasil membuat seluruh rekaman lagu-lagu yang terdengar berbeda dari “Pumped Up Kicks”, semuanya tetap menyampaikan semangat, kreativitas, dan warna dari merek kerajinan lagu Foster.

Duduk dengan American Songwriter, Foster membuka tentang perjalanan Torches, dari waktu sebelum dia menulis "Pumped Up Kicks" hingga saat-saat sukses yang gemilang (seperti penampilan di The Grammys dengan The Beach Boys) hingga warisan gemilang dari album mani. Untuk ulang tahun kesepuluh, band ini merilis Torches X, sebuah rilisan ulang mewah yang menampilkan lagu-lagu yang belum pernah dirilis, remix, dan penampilan dari Gus Dapperton, Lenno, dan banyak lagi—perayaan ini akan ditutup dengan serangkaian pertunjukan (pada 19 – 21 November) di Los Angeles yang akan disiarkan langsung melalui Moment House. Baca percakapan di bawah ini:

American Songwriter: Atur adegan untuk kami—tepat sebelum Anda semua menulis dan merekam Torches, Anda bekerja sebagai penulis jingle di sebuah tempat bernama Mophonics. Seperti apa waktu itu dalam hidup Anda?

Mark Foster: Saya bertemu Mophonics melalui manajer saya pada saat itu—mereka seperti agensi butik yang melakukan banyak hal dengan nilai artistik. Itu bukan jingle komersial kotoran kucing, itu lebih merupakan hal artistik, dan mereka bekerja dengan seniman muda. Faktanya, mereka agak masuk ke permainan penerbitan dan berbicara tentang memulai label rekaman indie yang sebenarnya, jadi mereka benar-benar juara artis muda saat itu.

Sebelum saya mulai bekerja di sana, saya adalah seorang barista di sebuah kedai kopi — saya akan mengendarai sepeda saya ke kantor setiap hari, hanya menginjak air. Saya telah berada di Los Angeles sebagai artis yang kelaparan selama bertahun-tahun, hanya mencoba untuk tetap bertahan. Sepanjang waktu, saya secara obsesif menulis lagu dengan pengaturan studio kecil yang saya miliki dengan peralatan minimal, hanya memanfaatkannya sebaik mungkin. Tapi saya tidak memiliki siapa pun untuk mengajari saya (dan saya tidak pergi ke sekolah untuk itu), jadi saya hanya akan menghabiskan banyak waktu sendirian untuk mengeksplorasi trik penulisan lagu dan produksi. Banyak hal yang saya pelajari sepanjang jalan dipelajari karena saya agak tersandung ke dalamnya secara tidak sengaja. Dengan banyak demo awal itu, ketika saya mendengarkannya kembali, mereka terdengar mengerikan, hanya karena saya bukan insinyur yang baik.

Tetapi akhirnya, Mophonics menelepon dan kami mengadakan pertemuan dengan mereka untuk membahas saya menjadi komposer internal. Itu adalah pertama kalinya saya mendapatkan kunci ruang tulis saya sendiri dengan, seperti, peralatan tempel yang sebenarnya. Jadi, selama sekitar delapan bulan, saya hanya akan muncul di sana setiap hari. Stephan Altman, komposer kepala di sana, membawa saya di bawah sayapnya dan agak membimbing saya sebagai komposer, tapi sungguh, saya sedang belajar bagaimana memproduksi. Ketika semua orang akan pulang pada jam 6 sore, saya akan tinggal di belakang. Di situlah saya mulai menulis Torches.

AS: Mempertajam keterampilan Anda dengan menulis banyak lagu adalah satu hal, tetapi hal lain adalah melakukannya dengan menulis lagu khusus untuk pertunjukan sewaan seperti yang Anda lakukan di Mophonics. Bagaimana dinamika itu membantu membentuk seni Anda?

MF: Ya, itu sangat membantu karena saya belajar bagaimana bekerja dengan cepat. Setiap hari, saya mengerjakan sesuatu yang baru dan itu akan dalam gaya yang berbeda. Terkadang, sebuah proyek akan masuk dan itu membutuhkan hal bossa nova—lalu keesokan harinya, Anda harus membuat hal hip-hop, hal-hal seperti itu. Sekitar waktu yang sama, saya ingat bahwa perusahaan yang dikirim oleh semua biro iklan adalah Phoenix atau Coldplay atau The Strokes. Jadi, mereka akan berkata, "Yah, kami ingin sesuatu terdengar seperti ini" dan saya akan mencari tahu bagaimana melakukannya secara teknis. Seperti, “Apa dasar dari suara lagu Coldplay? Apa yang dilakukan drum? Apa yang dilakukan bass? Bagaimana itu direkam?” Saya melakukan semua hal kecil itu, jadi saya akhirnya belajar banyak trik teknik, memungkinkan saya untuk bekerja dengan cepat.

Itu juga penting ketika datang ke Torches—jika saya punya ide, saya bisa mengeluarkannya dari kepala saya dan masuk ke sesi dalam waktu yang relatif singkat. Jadi, ketika gelombang inspirasi datang, saya dapat berkomunikasi dengan cukup cepat, sesuatu yang tidak dapat saya lakukan sebelumnya.

Misalnya, saya menulis dan memproduksi "Pumped Up Kicks" di ruang penulis kecil di Mophonics, mulai dari selesai, dalam waktu sekitar 24 jam. Pada hari pertama, saya memulainya dan menghabiskan waktu sekitar enam jam—kemudian saya kembali, menulis bait kedua, memolesnya dan selesai. Iterasi lagu itu masih diputar di radio hari ini.

AS: Oke, jadi Anda telah menulis “Pumped Up Kicks”—bagaimana Anda akhirnya merilisnya dan bagaimana Anda bisa mendapatkan kontrak rekaman dari Startime International?

MF: Ya, kami hanya sebuah band—err, telah berbicara tentang menjadi sebuah band—sekitar dua bulan ketika saya menulis lagu itu. Kami berempat—saya, Cubby Fink, Mark Pontius, dan teman saya Zach Heiligman—mulai bermain bersama sekitar bulan Oktober, dan pada bulan Januari, Mark telah membuat situs web yang sangat sederhana hanya dengan nama band dan beberapa foto yang diambil oleh teman kami. Tidak ada yang tahu siapa kami, kami hanya bermain mungkin dua atau tiga pertunjukan hanya untuk teman-teman kami.

Tetapi setelah beberapa minggu ditayangkan, kami mengunggah "Pumped Up Kicks" ke situs web hanya dengan pemutar musik kecil. Kemudian, salah satu teman kami yang lain mengirimkannya ke seseorang di Nylon Magazine, yang agak jatuh cinta padanya. Itu bersamaan dengan Fashion Week juga, jadi kami memberikan lagu itu kepada mereka secara gratis untuk digunakan dan mereka akhirnya menggunakannya dalam sebuah video. Dari video itu, blog musik baru saja mulai mengambilnya dan ada reaksi instan. Tiba-tiba, kami melihat semua tindakan ini—email kami dibanjiri label besar, manajer, dan agen, serta semua orang yang menghubungi untuk mengatur pertemuan. Itu benar-benar nyata.

Dan ini semua sebelum media sosial benar-benar lepas landas juga, jadi pertama kali kami melihat reaksi dunia nyata adalah sekitar dua minggu setelah periode itu ketika kami mengadakan pertunjukan di Ruang Viper pada hari ulang tahunku. Kami berharap itu hanya menjadi teman kami, hanya pertunjukan ulang tahun, tetapi ada antrean di trotoar ketika kami sampai di sana. Saya telah memainkan Viper Room berkali-kali sebelumnya—sebagai artis solo dan dengan band lain—tetapi saya tidak pernah menjualnya atau semacamnya. Jadi, untuk melihat garis di trotoar... saat itulah kami tahu, seperti, "Oh wow, ada sesuatu yang terjadi di sini."

Dalam enam bulan, kami ditandatangani. Jadi, semuanya bergerak begitu cepat. Ada banyak ketakutan di pihak kami, karena, maksud saya, saya seperti, "Kami belum siap." Kami bisa merasakan gelombang pasang ini datang, tapi yang bisa kami lakukan hanyalah berenang sekeras yang kami bisa. Kami mulai berlatih lima hari seminggu, hanya menempatkan waktu dan upaya sebanyak mungkin untuk mencoba menjadi lebih ketat—sampai saat itu, kami bukanlah band yang sesungguhnya, kami hanya beberapa teman.

AS: Bagaimana transisi Anda dari single hit itu menjadi mengerjakan Torches sebagai debut yang tepat? Berapa banyak dari album yang ditulis ketika "gelombang pasang" kesuksesan itu mulai menabrak pantai pepatah?

MF: Saya tidak begitu ingat—itu agak kabur. Ketika saya mengingat kembali waktu itu, satu hal yang saya rasakan adalah bahwa kami sangat beruntung dan beruntung memiliki tim di Sony yang kami miliki. Kami dapat bekerja dengan Greg Kurstin, Paul Epworth, dan Rich Costey di album debut kami, dan mereka adalah beberapa produser terbaik di dunia. Mereka begitu integral untuk membentuk catatan dan membawa rasa kekompakan ke tubuh kerja.

Sejak awal, salah satu ketakutan saya adalah bahwa semua orang akan ingin mendengar seluruh album lagu-lagu yang memiliki perasaan yang sama seperti "Pumped Up Kicks" ... tetapi lagu-lagu lainnya sangat berbeda. dari itu. Jika Anda meletakkan "Pumped Up Kicks" di sebelah "Helena Beat" di sebelah "Life on the Nickel" di sebelah "Saya Akan Melakukan Apa Pun Untuk Anda", itu bisa jadi empat artis yang berbeda. Saya benar-benar khawatir tentang itu, tetapi di bawah bimbingan Greg, Paul, dan Rich, semuanya berjalan bersama dan masuk akal. Itu eklektik, tetapi mereka adalah lem yang menyatukannya.

Saya juga ikut memproduksi—proses sebenarnya dimulai dengan saya membawa demo ke dalamnya. Saya bekerja di Logic, dan banyak suara di Torches berasal dari suara demo asli yang saya gunakan. Saya pikir bahwa bertahun-tahun menjelajahi dan memiliki cara aneh saya sendiri dalam melakukan sesuatu adalah yang membedakannya dari musik lain yang ada di radio pada saat itu. Tapi kemudian, produser lain benar-benar tahu cara menambahkan lapisan, cara memolesnya dan membuatnya punchy, di mana semuanya terdengar bagus secara sonik. Kedengarannya seperti master yang sudah selesai, yang merupakan sesuatu yang saya tidak tahu cara membuatnya. Jadi, mereka membantu memandu prosesnya, yang sangat besar.

AS: Setelah album hampir selesai, seperti apa periode itu? Setelah Anda dapat mendengarkan semuanya dari ujung ke ujung, apakah sebagian dari kegelisahan "Kami belum siap" itu mulai mencair?

MF: Hari kami mendengarkannya untuk pertama kali adalah hari yang sangat istimewa. Cubby dan Mark datang ke tempat saya (saya tinggal di pusat kota di loteng) dan kami mengeluarkan selimut, berbaring di lantai, memasukkan semuanya ke iTunes, dan mendengarkan rekaman. Kemudian, kami mulai bermain-main dengan pengurutan—kami akan memindahkan daftar lagu, mendengarkan semuanya lagi, lalu mendiskusikannya dan membuat perubahan kecil. Itu benar-benar istimewa, bisa duduk dan mengurutkannya bersama.

Di luar itu, tantangan berikutnya adalah menyatukan pertunjukan langsung kami—semuanya bergerak lebih cepat daripada yang bisa kami ikuti. Peluang yang datang kepada kami lebih besar dari yang kami siap, jadi kami harus berjuang melawan pertumbuhan "Pumped Up Kicks." Saya memiliki ketakutan yang sangat nyata bahwa jika kami tidak memberi tahu orang-orang bahwa kami adalah band nyata dengan tubuh kerja yang sebenarnya, momen itu akan datang dan pergi seperti bintang jatuh, dan kami hanya menjadi satu-hit. -heran tanpa karir sesudahnya. Jadi, tantangan besarnya adalah mencoba melawannya, dan saya kira solusi kami adalah melakukan tur sebanyak mungkin. Kami mengadakan pertunjukan langsung kami sedemikian rupa sehingga menarik sehingga akan memperkenalkan audiens kami pada kepribadian kami. Kami hanya melakukan tur tanpa henti, melakukan yang terbaik yang kami bisa, mencoba bertahan.

AS: Setelah album mencapai rak dan Anda semua memulai tur nonstop, seperti apa itu? Pasti tidak nyata untuk berubah dari artis yang kelaparan menjadi berbagi panggung dengan The Beach Boys di Grammy dalam rentang waktu yang singkat.

MF: Ya… ya, itu semua benar-benar… maksud saya, saya tidak akan pernah bisa mengungkapkannya dengan kata-kata.

AS: Apakah sulit untuk memahami sepenuhnya saat ini?

MF: Sejujurnya, masih sulit bagi saya untuk membicarakan waktu itu dengan kejelasan apa pun, bahkan 10 tahun kemudian. Ketika saya melihat kembali itu, saya hanya melihat ke belakang dengan penuh rasa terima kasih. Sejauh mengetahui apa yang terjadi atau bagaimana itu terjadi atau mengapa itu terjadi… sulit bagi saya untuk benar-benar mengetahuinya. Saya pikir hal yang membuat kami tetap waras sepanjang seluruh pengalaman itu adalah persahabatan dekat kami, Anda tahu? Kami memiliki gelembung kecil yang terasa aman dan sangat normal, di tengah semua perubahan eksterior yang begitu tidak normal. Selera humor kami benar-benar melindungi kami dari banyak tekanan.

Jadi, ya… Saya tidak tahu apakah kita akan sepenuhnya memahami itu atau memiliki kejelasan yang nyata tentangnya. Itu hanya hal yang terjadi. Saya tidak berpikir apa pun dapat mempersiapkan seseorang untuk sesuatu seperti itu. Kami hanya harus bersandar pada naluri binatang kami dan hanya hadir dan bereaksi, berusaha untuk tidak menilai diri kami sendiri. Kami hanya mencoba untuk muncul, melakukan yang terbaik yang kami bisa, melepaskannya dan kemudian beralih ke hal berikutnya.

AS: Nah, bagaimana rasanya melakukan retrospeksi 10 tahun ini?

MF: Ini benar-benar istimewa, terutama untuk melihat bagaimana rekaman terus bergema dengan generasi baru. Itu spesial bagi saya. Seiring bertambahnya usia dan melihat ke belakang, saya memiliki apresiasi yang berbeda dan lebih dalam untuk Torches. Beberapa minggu yang lalu, saya mendengarkannya sepenuhnya untuk pertama kalinya dalam waktu sekitar 10 tahun, dan saya pergi dengan apresiasi yang lebih dalam—hampir kritis—untuk itu. Ini mengomunikasikan perasaan harapan di tengah perjuangan yang begitu dalam. Semangat rekamannya—secara melodis dan dalam subteks lirik—sangat optimis. Ini adalah rekor optimis untuk tim yang tidak diunggulkan, di situlah saya berada saat itu. Saya adalah orang luar yang tumbuh dewasa, dan saya pikir itu sebabnya rekaman itu benar-benar beresonansi dengan orang-orang yang merasa mungkin mereka berada di pinggiran atau bertentangan dengan arus masyarakat juga. Jadi, sangat keren untuk melihat bahwa itu masih beresonansi.

AS: Pada edisi ulang deluxe album, Anda semua menyertakan beberapa lagu yang tidak pernah dibuat dalam potongan aslinya—salah satunya adalah favorit penggemar lama, "Ruby." Apa yang bisa Anda ceritakan tentang lagu ini? Apa artinya bagi Anda untuk akhirnya dapat memasukkannya (dan lagu-lagu lainnya) pada rilis yang tepat?

MF: Lagu itu selalu menjadi salah satu lagu favorit saya di katalog lagu yang saya tulis. Saya pikir ada sesuatu yang menyentuh tentang cerita itu, dan saya tidak pernah merasa seperti itu benar-benar mendapat sorotan. Jadi, keren untuk bisa menyorotinya—ini adalah lagu yang sangat pribadi. Saya telah melakukan beberapa percakapan yang sangat nyata dengan penggemar selama setahun di mana mereka mengatakan bahwa itu benar-benar menyelamatkan mereka dalam beberapa cara, bentuk, atau bentuk, yang berarti dunia bagi saya. Hal yang sama dengan "Broken Jaw" dan "Downtown."

“Downtown” memiliki arti yang sangat dalam bagi saya karena berhubungan dengan teman saya Brad Renfro, yang meninggal. Itu adalah lagu yang saya tulis tentang dia ketika dia masih hidup—dia mendengarnya dan kami membicarakannya, yang sangat tidak nyata. Saya menulisnya tentang melihat seorang teman saya menempuh jalan yang sangat gelap dan… entahlah, untuk dapat mengungkapkannya dalam konteks resmi, terutama selama epidemi opiat, saya harap ini bisa seperti pembawa kecil merpati membawa pesan harapan kepada seseorang yang sedang berjuang.

AS: Bagaimana perasaan Anda sekarang? Apa selanjutnya untuk Foster The People?

MF: Selama pandemi, saya telah menulis banyak sekali musik. Saya tidak pernah berhenti. Saat ini, band sedang bersiap-siap untuk pertunjukan yang akan datang, yang akan menjadi pertama kalinya kami di atas panggung dalam hampir tiga tahun. Saya pikir itu adalah waktu terlama yang saya lalui tanpa berada di atas panggung sejak saya masih balita, jadi itu akan terasa sangat menyenangkan. Kemudian, setelah itu, rencana kami adalah menyelami dan menyelesaikan rekaman yang telah kami kerjakan ini. Jadi, nantikan kabar dari kami di tahun 2022.


Sumber: americansongwriter

Post a Comment for "10 Tahun Kemudian, Mark Foster Merefleksikan Keberhasilan Foster the People's 'Torches'"