Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Paus Fransiskus Serukan Perayaan Natal 2022 yang Lebih Sederhana

Paus Fransiskus menyampaikan pesan saat memimpin Misa Malam Paskah di Basilika Santo Petrus, Vatikan, Sabtu (11/4/2020). Paus mengatakan bahwa ketakutan orang-orang saat ini sama seperti ketakutan para pengikut Yesus sehari usai diri-Nya disalibkan. (Remo Casilli/Pool Photo via AP)


Setapak Rai Numbei (Dalan Inuk)Paus Fransiskus menyarankan pada hari Rabu agar umat merayakan Natal yang lebih sederhana tahun ini dengan mengurangi pengeluaran untuk hadiah dan perayaan dan mengirimkan selisihnya kepada orang Ukraina yang membutuhkan.

Berbicara di akhir audiensi umum mingguannya, Fransiskus menarik perhatian pada penderitaan “rakyat Ukraina yang babak belur” seperti yang telah dia lakukan berulang kali sejak Rusia meluncurkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada bulan Februari. Ukraina menderita “sangat, sangat banyak,” katanya.

Jutaan warga Ukraina sewaktu-waktu dibiarkan tanpa listrik, panas, dan air karena Rusia terus menyerang infrastruktur sipil di bulan-bulan musim dingin yang keras.

Meskipun merayakan Natal itu penting, Paus berkata, “Mari kita rayakan Natal yang lebih sederhana, dengan hadiah yang lebih sederhana, mengirimkan apa yang kita simpan kepada orang-orang Ukraina yang membutuhkannya.”

Orang-orang di negara itu kelaparan dan kedinginan, dan banyak yang meninggal di tengah kekurangan dokter dan perawat, katanya.

“Janganlah kita melupakan Natal,” kata Fransiskus, “tetapi dengan orang-orang Ukraina di dalam hati kita, dan marilah kita memberikan tanda bantuan yang nyata bagi mereka.”

Pada bulan September, Paus Fransiskus mengatakan secara moral dapat diterima bagi negara-negara untuk menyediakan senjata ke Ukraina. Pembelaan diri dalam menghadapi agresi “tidak hanya sah, tetapi juga ekspresi cinta tanah air,” katanya.

Komentar tersebut muncul setelah Vatikan secara eksplisit mengatakan untuk pertama kalinya pada Agustus bahwa Rusia adalah agresor dalam perang tersebut.

Kritikus mengatakan bahwa Paus Fransiskus mempertaruhkan otoritas moralnya dengan sebelumnya tidak menyebut nama Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia karena Vatikan menjunjung tinggi kebijakan lama untuk tidak memihak dalam konflik untuk lebih menjaga peluang gereja memainkan peran konstruktif dalam potensi pembicaraan perdamaian.

Minggu Adven III

Pada hari Minggu 11 Desember 2022, Paus Fransiskus menyambut banyak peziarah untuk Angelus tengah hari pada Minggu Adven Ketiga, khususnya keluarga dengan anak-anak mereka, yang membawa patung kecil Kanak-kanak Yesus untuk diberkati, sebuah tradisi yang dimulai oleh Paus Paulus VI lebih dari lima puluh tahun yang lalu.

Sebelum menyampaikan berkat apostoliknya, Paus Fransiskus menyampaikan renungannya tentang Injil hari Minggu itu yakni tentang Yohanes Pembaptis yang di penjara mengutus murid-muridnya untuk bertanya kepada Yesus apakah Dia benar-benar Mesias.

Yohanes Pembaptis belajar bahwa Yesus memang Kristus, yang dengan kata-kata dan sikap belas kasih terhadap semua orang dan dengan belas kasihan menyembuhkan orang sakit, memulihkan penglihatan orang buta, membangkitkan orang mati, dan memberitakan kabar baik kepada orang miskin, sama seperti diramalkan para nabi.

Mengatasi keraguan

Paus mengamati bagaimana Injil hari itu mencatat bahwa Yohanes ada di penjara, dan lebih dari sekadar tempat fisik, kita dapat membayangkan batasan batin yang dialami Yohanes Pembaptis, di mana ada kegelapan, ketidaktahuan, dan kesulitan melihat dengan jelas.

Paus berkata dalam kasus Yohanes, seolah-olah dia tidak lagi dapat melihat dalam diri Yesus Mesias yang ditunggu-tunggu, dan karena ragu mengirim murid-muridnya untuk memverifikasinya.

Ini tampak agak mengejutkan bagi kita, kata Paus, karena Yohanes telah membaptis Yesus di sungai Yordan dan memberi tahu murid-muridnya bahwa Dia adalah Anak Domba Allah.

“Tetapi ini berarti bahwa bahkan orang yang paling percaya pun melewati terowongan keraguan. Dan ini bukanlah hal yang buruk; sebaliknya, kadang-kadang itu penting untuk pertumbuhan rohani: itu membantu kita memahami bahwa Allah selalu lebih besar daripada yang kita bayangkan.”

Sumber: nytimes.com/vaticannews.va





 

Post a Comment for "Paus Fransiskus Serukan Perayaan Natal 2022 yang Lebih Sederhana"